Biografi Megawati Soekarnoputri - Biografi dan Sejarah

Our site moved here Sejarah dan Biografi

Thursday, January 21, 2016

Biografi Megawati Soekarnoputri

 Tahukah teman siapakah Presiden perempuan pertama di Indonesia yang sekaligus anak dari sang Proklamator Ir Soekarno. Dialah sang srikandi Megawati Soekarnoputri atau sering disebut “Mbak Mega”. Beliau adalah pemimpin sekaligus pendiri Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan. Bagaimana sepak terjang dari srikandi ini hingga bisa menduduki orang nomor satu Indonesia?  Lahir dan Masa kecil  Megawati lahir dengan nama Dyah Permata Megawati Setyawati Soekarnoputri. Beliau dilahirkan pada tanggal 23 Januari 1947 dari ayah Ir Soekarno (Prsiden RI pertama) dan ibu Fatmawati. Megawati lahir tepat di Kampung Ledok Ratmakan, tepi barat kali Code pas ketika Presiden Soekarno sedang diasingkan oleh Belanda ke Pulau Bangka.  Namun ketika beranjak besar yaitu tatkala Indonesia telah merdeka, Megawati mengalami kehidupan yang cukup mewah serta berada di Istana Merdeka sebagai anak kedua dari seorang presiden.Setelah lulus SMA, Megawati meneruskan sekolahnya di Universitas Padjadjaran Bandung namun tak bisa menamatkannya. Megawati kemudian berpindah ke Fakultas Psikologi Universitas Indonesia namun juga kandas ditengah jalan.  Masuknya Megawati ke kancah politik, berarti beliau telah mengingkari kesepakatan keluarganya untuk tidak terjun ke dunia politik. Trauma politik keluarga itu ditabraknya. Megawati tampil menjadi primadona dalam kampanye PDI, walau tergolong tidak banyak bicara. Ternyata memang berhasil. Suara untuk PDI naik. Dan beliau pun terpilih menjadi anggota DPR/MPR. Pada tahun itu pula Megawati terpilih sebagai Ketua DPC PDI Jakarta Pusat.

Tahukah teman siapakah Presiden perempuan pertama di Indonesia yang sekaligus anak dari sang Proklamator Ir Soekarno. Dialah sang srikandi Megawati Soekarnoputri atau sering disebut “Mbak Mega”. Beliau adalah pemimpin sekaligus pendiri Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan. Bagaimana sepak terjang dari srikandi ini hingga bisa menduduki orang nomor satu Indonesia?

Lahir dan Masa kecil


Megawati lahir dengan nama Dyah Permata Megawati Setyawati Soekarnoputri. Beliau dilahirkan pada tanggal 23 Januari 1947 dari ayah Ir Soekarno (Prsiden RI pertama) dan ibu Fatmawati. Megawati lahir tepat di Kampung Ledok Ratmakan, tepi barat kali Code pas ketika Presiden Soekarno sedang diasingkan oleh Belanda ke Pulau Bangka.

Namun ketika beranjak besar yaitu tatkala Indonesia telah merdeka, Megawati mengalami kehidupan yang cukup mewah serta berada di Istana Merdeka sebagai anak kedua dari seorang presiden.Setelah lulus SMA, Megawati meneruskan sekolahnya di Universitas Padjadjaran Bandung namun tak bisa menamatkannya. Megawati kemudian berpindah ke Fakultas Psikologi Universitas Indonesia namun juga kandas ditengah jalan.

Masuknya Megawati ke kancah politik, berarti beliau telah mengingkari kesepakatan keluarganya untuk tidak terjun ke dunia politik. Trauma politik keluarga itu ditabraknya. Megawati tampil menjadi primadona dalam kampanye PDI, walau tergolong tidak banyak bicara. Ternyata memang berhasil. Suara untuk PDI naik. Dan beliau pun terpilih menjadi anggota DPR/MPR. Pada tahun itu pula Megawati terpilih sebagai Ketua DPC PDI Jakarta Pusat.
Tetapi, kehadiran Mega di gedung DPR/MPR sepertinya tidak terasa. Tampaknya, Megawati tahu bahwa beliau masih di bawah tekanan. Selain memang sifatnya pendiam, belaiu pun memilih untuk tidak menonjol mengingat kondisi politik saat itu. Maka beliau memilih lebih banyak melakukan lobi-lobi politik di luar gedung wakil rakyat tersebut. Lobi politiknya, yang silent operation, itu secara langsung atau tidak langsung, telah memunculkan terbitnya bintang Mega dalam dunia politik. Pada tahun 1993 dia terpilih menjadi Ketua Umum DPP PDI. Hal ini sangat mengagetkan pemerintah pada saat itu.

Proses naiknya Mega ini merupakan cerita menarik pula. Ketika itu, Konggres PDI di Medan berakhir tanpa menghasilkan keputusan apa-apa. Pemerintah mendukung Budi Hardjono menggantikan Soerjadi. Lantas, dilanjutkan dengan menyelenggarakan Kongres Luar Biasa di Surabaya. Pada kongres ini, nama Mega muncul dan secara telak mengungguli Budi Hardjono, kandidat yang didukung oleh pemerintah itu. Mega terpilih sebagai Ketua Umum PDI. Kemudian status Mega sebagai Ketua Umum PDI dikuatkan lagi oleh Musyawarah Nasional PDI di Jakarta.

Namun pemerintah menolak dan menganggapnya tidak sah. Karena itu, dalam perjalanan berikutnya, pemerintah mendukung kekuatan mendongkel Mega sebagai Ketua Umum PDI. Fatimah Ahmad cs, atas dukungan pemerintah, menyelenggarakan Kongres PDI di Medan pada tahun 1996, untuk menaikkan kembali Soerjadi. Tetapi Mega tidak mudah ditaklukkan. Karena Mega dengan \tegas menyatakan tidak mengakui Kongres Medan. Mega teguh menyatakan dirinya sebagai Ketua Umum PDI yang sah. Kantor DPP PDI di Jalan Diponegoro, sebagai simbol keberadaan DPP yang sah, dikuasai oleh pihak Mega. Para pendukung Mega tidak mau surut satu langkah pun. Mereka tetap berusaha mempertahankan kantor itu.
Load disqus comments

0 komentar