Sejarah PBB - Biografi dan Sejarah

Our site moved here Sejarah dan Biografi

Monday, May 9, 2016

Sejarah PBB

Sejarah PBB     Sejarah PBB sendiri dimulai ketika Liga Bangsa-Bangsa dianggap telah gagal mencegah meletusnya Perang Dunia II, yaitu diantara tahun 1939 hingga tahun 1945. Untuk mencegah terjadinya Perang Dunia Ketiga, yang mana tidak diinginkan oleh seluruh umat manusia, maka pada tahun 1945 PBB didirikan untuk menggantikan Liga Bangsa-Bangsa dengan tujuan untuk memelihara perdamaian internasional dan meningkatkan kerjasama dalam memecahkan masalah ekonomi, sosial dan kemanusiaan internasional.   Rencana konkrit awal untuk organisasi dunia baru ini dimulai di bawah naungan Departemen Luar Negeri AS pada tahun 1939. Franklin D. Roosevelt dipercaya sebagai seorang yang pertama menciptakan istilah "United Nations" atau Perserikatan Bangsa-Bangsa sebagai istilah untu menggambarkan negara-negara Sekutu. Istilah ini pertama kali secara resmi digunakan pada 1 Januari 1942, ketika 26 pemerintah menandatangani Piagam Atlantik, dimana masing-masing negara berjanji untuk melanjutkan usaha perang.  Pada tanggal 25 April 1945, Konferensi PBB tentang Organisasi Internasional dimulai di San Francisco, dihadiri oleh 50 pemerintah dan sejumlah organisasi non-pemerintah yang terlibat dalam penyusunan Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa. PBB resmi dibentuk pada 24 Oktober 1945 atas ratifikasi Piagam oleh lima anggota tetap Dewan Keamanan-Perancis, Republik Cina, Uni Soviet, Inggris dan Amerika Serikat dan mayoritas dari 46 anggota lainnya. Sidang

Sejarah PBB sendiri dimulai ketika Liga Bangsa-Bangsa dianggap telah gagal mencegah meletusnya Perang Dunia II, yaitu diantara tahun 1939 hingga tahun 1945. Untuk mencegah terjadinya Perang Dunia Ketiga, yang mana tidak diinginkan oleh seluruh umat manusia, maka pada tahun 1945 PBB didirikan untuk menggantikan Liga Bangsa-Bangsa dengan tujuan untuk memelihara perdamaian internasional dan meningkatkan kerjasama dalam memecahkan masalah ekonomi, sosial dan kemanusiaan internasional.

Rencana konkrit awal untuk organisasi dunia baru ini dimulai di bawah naungan Departemen Luar Negeri AS pada tahun 1939. Franklin D. Roosevelt dipercaya sebagai seorang yang pertama menciptakan istilah "United Nations" atau Perserikatan Bangsa-Bangsa sebagai istilah untu menggambarkan negara-negara Sekutu. Istilah ini pertama kali secara resmi digunakan pada 1 Januari 1942, ketika 26 pemerintah menandatangani Piagam Atlantik, dimana masing-masing negara berjanji untuk melanjutkan usaha perang.

Pada tanggal 25 April 1945, Konferensi PBB tentang Organisasi Internasional dimulai di San Francisco, dihadiri oleh 50 pemerintah dan sejumlah organisasi non-pemerintah yang terlibat dalam penyusunan Piagam Perserikatan Bangsa-Bangsa. PBB resmi dibentuk pada 24 Oktober 1945 atas ratifikasi Piagam oleh lima anggota tetap Dewan Keamanan-Perancis, Republik Cina, Uni Soviet, Inggris dan Amerika Serikat dan mayoritas dari 46 anggota lainnya. Sidang Umum pertama, dengan 51 wakil negara, dan Dewan Keamanan, diadakan di Westminster Central Hall di London pada Januari 1946.

Kedudukan organisasi ini awalnya menggunakan bangunan milik Sperry Gyroscope Corporation di Lake Success, New York, mulai dari 1946 hingga 1952. Sampai gedung Markas Besar PBB di Manhattan telah selesai dibangun. Sejak pendiriannya, banyak kontroversi dan kritik tertuju pada PBB. Di Amerika Serikat, saingan awal PBB adalah John Birch Society, yang memulai kampanye "get US out of the UN" pada tahun 1959, dan menuduh bahwa tujuan PBB adalah mendirikan "One World Government" atau Pemerintah Seluruh Dunia.

Setelah Perang Dunia Kedua berakhir, Komite Kemerdekaan Perancis terlambat diakui oleh AS sebagai pemerintah resmi Perancis, sehingga Perancis awalnya tidak diikutsertakan dalam konferensi yang membahas pembentukan PBB. Charles de Gaulle menyindir PBB dengan menyebutnya le machin (dalam bahasa Indonesia: "Si Itu"), dan merasa tidak yakin bahwa aliansi keamanan global akan membantu menjaga perdamaian dunia, dia lebih percaya pada perjanjian/pakta pertahanan antar negara secara langsung.

Dari bulan Agustus sampai Oktober 1944, perwakilan Tiongkok, kerajaan Inggris, Amerika Serikat dan USSR bertemu untuk rencana-rencana terperinci pada Dumbarton Oaks Conference di Washington DC. Pembicaraan ini dan berikutnya menghasilkan skema proposal tujuan organisasi PBB, keanggotaan dan organ, begitu juga rencana untuk mengurus kedamaian dan keamanan serta kerjasama sosial dan ekonomi. Pemerintah seluruh dunia berdiskusi dan berdebat mengenai proposal ini. pada konferensi Yalta disetujui bahwa keanggotaan sebaiknya terbuka untuk Negara yang telah bergabung dengan persekutuan pada tanggal 1 Maret 1945. Brazil, Syria dan beberapa Negara yang berkualifikasi untuk keanggotaan oleh deklarasi perang di Jerman atau Jepang di tiga bulan pertama tahun 1945.

Pada tanggal 25 April 1945, United Nations conference on international organization dimulai di San Francisco. Penambahan pemerintah, sejumlah organisasi non-pemerintah termasuk Rotary Internationaal dan Lions Club international menerima undangan untuk membantu dalam membuat sebuah piagam. Setelah bekerja selama dua bulan, 50 perwakilan negara pada konferensi menandatangani piagam PBB pada 26 Juni 1945. Polandia yang tidak mampu mengirim perwakilannya ke konferensi karena ketidakstabilan politik, penandatanganan piagam PBB pada 15 Oktober 1945. Piagam PBB ditetapkan bahwa sebelum ini berpengaruh, harus disyahkan oleh pemerintah Tiongkok, Perancis, USSR, Inggris dan Amerika Serikat serta oleh mayoritas 46 penandatangan. Ini terjadi pada 24 Oktober 1945 dan PBB secara resmi dibentuk.

Berikut adalah Negara-negara yang menandatangani piagam PBB saat itu : Amerika Serikat – 8 Agustus 1945, Perancis – 31 Agustus 1945, perwakilan Dominican – 4 Sep 1945, Nicaragua – 6 Sep 1945, New Zealand – 19 Sep 1945, Brazil – 21 Sep 1945, Argentina – 24 Sep 1945, El Salvador – 26 Sep 1945, Haiti – 27 Sep 1945, Tiongkok – 28 Sep 1945, Turkey – 28 Sep 1945, Denmark – 9 Oktober 1945, Chile – 11 Oct 1945, Filipina – 11 Oktober 1945, Paraguay – 12 Oktober 1945, Cuba – 15 Oktober 1945, Lebanon – 15 Oktober 1945, Iran – 16 Oktober 1945, Luxembourg – 17 Oktober 1945, Saudi Arabia – 18 Oktober 1945, Czechoslovakia – 19 Oct 1945, Syria – 19 Oktober 1945, Yugoslavia – 19 Oktober 1945, Inggris – 20 Oktober 1945, Mesir – 22 Oktober 1945, Byelorussia – 24 Oktober 1945, Polandia – 24 Oktober 1945, Ukraina – 24 Oktober 1945, USSR – 24 Oktober 1945, Greece – 25 Oktober 1945, India – 30 Oktober 1945, Peru – 31 Oktober 1945, Australia – 1 Nov 1945, Costa Rica – 2 Nov 1945, Liberia – 2 Nov 1945, Colombia – 5 Nov 1945, Mexico – 7 Nov 1945, Afrika Selatan – 7 Nov 1945, Kanada – 9 Nov 1945, Ethiopia – 13 Nov 1945, Panama – 13 Nov 1945, Bolivia – 14 Nov 1945, Venezuela – 15 Nov 1945, Honduras – 17 Nov 1945, Guatemala – 21 Nov 1945, Norway – 27 Nov 1945, Belanda – 10 Desember 1945, Uruguay – 18 Desember 1945, Ekuador – 21 Desember 1945, Iraq – 21 Desember 1945, Belga – 27 Desember 1945.
Load disqus comments

0 komentar