Sejarah Semen Padang FC - Biografi dan Sejarah

Our site moved here Sejarah dan Biografi

Sunday, May 1, 2016

Sejarah Semen Padang FC

Sejarah Semen Padang FC  Semen Padang FC berdiri pada tanggal 30 November 1980, Tim yang bermarkas di indarung ini mengawali debutnya di kancah sepakboa indonesia dengan mengikuti Divisi I Galatama tahun 1980. Pada tahun1982 , SPFC berhasil menjuarai Divisi I Galatama, dan sekaligus promosi ke Divisi Galatama. Dimusim 1994/1995, PSSI melakukan penggabungan dua liga yang ada saat itu, yaitu Perserikatan dan Galatama. Penggabungan itu membuat sebuah sistem liga baru di indonesia bernama Liga Indonesia, dan SPFC memenuhi syarat untuk menjadi salah satu dari 34 klub kontestan kasta tertinggi Divisi Utama. Sejak awal 2000, Spp mulai bangkit, dan tetap gagal melaju ke Semi-Final LI 2002 dengan status juara wilayah barat, lalu di hentikan Petrokimia Putra, Kabau Sirah (julukan Semen Padang FC) kembali terpuruk, tercatat dari 2004 sampai 2007 Sp tak pernah menembus 10 besar. Pada akhir LI 2007, SP Finish ke-!6 di LI wilayah barat dan terdegradasi.   Masa di IPL 2012 (Indonesia PRemie Leauge)  Musim pertama di Liga Prima Semen Padang Fc langsung menyabet gelar Juara Liga setelah menaklukkan Persiba Bantul 1-0 di Bantul, saat kompetisi menyisakan beberapa pekan lagi, di bawah pimpinan Suhatman Imam (Dirtek SP) yang menggatikan NIl

Semen Padang FC berdiri pada tanggal 30 November 1980, Tim yang bermarkas di indarung ini mengawali debutnya di kancah sepakboa indonesia dengan mengikuti Divisi I Galatama tahun 1980. Pada tahun1982 , SPFC berhasil menjuarai Divisi I Galatama, dan sekaligus promosi ke Divisi Galatama. Dimusim 1994/1995, PSSI melakukan penggabungan dua liga yang ada saat itu, yaitu Perserikatan dan Galatama. Penggabungan itu membuat sebuah sistem liga baru di indonesia bernama Liga Indonesia, dan SPFC memenuhi syarat untuk menjadi salah satu dari 34 klub kontestan kasta tertinggi Divisi Utama. Sejak awal 2000, Spp mulai bangkit, dan tetap gagal melaju ke Semi-Final LI 2002 dengan status juara wilayah barat, lalu di hentikan Petrokimia Putra, Kabau Sirah (julukan Semen Padang FC) kembali terpuruk, tercatat dari 2004 sampai 2007 Sp tak pernah menembus 10 besar. Pada akhir LI 2007, SP Finish ke-!6 di LI wilayah barat dan terdegradasi.


Masa di IPL 2012 (Indonesia PRemie Leauge)


Musim pertama di Liga Prima Semen Padang Fc langsung menyabet gelar Juara Liga setelah menaklukkan Persiba Bantul 1-0 di Bantul, saat kompetisi menyisakan beberapa pekan lagi, di bawah pimpinan Suhatman Imam (Dirtek SP) yang menggatikan NIl Maizar yang di tunjuk sebagai pelatih Timnas pada saat itu, Kabau Sirah (julukan SP) mengincar double winner, tetapi langkah mereka di jegal Persibo Bojonegoro di Final piala Indonesia SP kalah 0-1 dah harus berpuas hati dengan satu gelar di satu musim Pada 10 Oktober 2012, manajemen Semen Padang memastikan diri untuk kembaki ke Liga Super Indonesia di musim berikutnya bersama Persijap Jepara, namun pada akhir November CEO Erizal Anwar memutuskan bahwa Semen Padang tetap di Liga Prima Indonesia. Pada 19 Oktober 2012, manajemen resmi menunjuk Jafri Sastra Sebagai pelatih kepala, mengantikan Suhatman Imam yang kembali ke posisi nya sebagai Direktur Teknik.

Semen Padang Fc di Tingkat Asia


Sebagai Juara Liga IPL tahun 2012, Semen Padang FC berhak untuk tampil di Piala AFC 2013, dan saat itu Semen Padang gagal melaju ke partai Semi-Final setelah di tundukkan di Quarter-Final melawan East Bengal dari India dengan Aggregat 2-1 setelah sebelumnya memastikan lolos sebagai juara Grup E dan berhasil menundukan SHB Da Nang (Vietnam) di babak 16 besar.

Sejarah Semen Padang FC  Semen Padang FC berdiri pada tanggal 30 November 1980, Tim yang bermarkas di indarung ini mengawali debutnya di kancah sepakboa indonesia dengan mengikuti Divisi I Galatama tahun 1980. Pada tahun1982 , SPFC berhasil menjuarai Divisi I Galatama, dan sekaligus promosi ke Divisi Galatama. Dimusim 1994/1995, PSSI melakukan penggabungan dua liga yang ada saat itu, yaitu Perserikatan dan Galatama. Penggabungan itu membuat sebuah sistem liga baru di indonesia bernama Liga Indonesia, dan SPFC memenuhi syarat untuk menjadi salah satu dari 34 klub kontestan kasta tertinggi Divisi Utama. Sejak awal 2000, Spp mulai bangkit, dan tetap gagal melaju ke Semi-Final LI 2002 dengan status juara wilayah barat, lalu di hentikan Petrokimia Putra, Kabau Sirah (julukan Semen Padang FC) kembali terpuruk, tercatat dari 2004 sampai 2007 Sp tak pernah menembus 10 besar. Pada akhir LI 2007, SP Finish ke-!6 di LI wilayah barat dan terdegradasi.   Masa di IPL 2012 (Indonesia PRemie Leauge)  Musim pertama di Liga Prima Semen Padang Fc langsung menyabet gelar Juara Liga setelah menaklukkan Persiba Bantul 1-0 di Bantul, saat kompetisi menyisakan beberapa pekan lagi, di bawah pimpinan Suhatman Imam (Dirtek SP) yang menggatikan NIl

Masa di ISL2014 (Indonesia Super Leauge)


Setelah berakhirnya dualisme di tubuh PSSI, Akhirnya Indonesia Premier Leauge (IPL) di hapuskan dan menjadikan Indonesia Super Leauge (ISL) sebagai Liga kasta tertinggi di indonesia, dan menjadikan Semen Padang FC sebagai kontestan dari IPL di ISL 2014. Format di ISL 2014 berbeda dengan Format di ISl tahun lalu. membagi dua grup yakni, Grup Barat dan Grup Timur, dan bagi tim yang masuk 4 besar di tiap grup maka berhak untuk melaju ke babak 8 besar, kebetulan Semen Padang FC bergabung dengan Tim kuat di Indonesia, sebut saja Arema Cronus, Persib Bandung dan Sriwijaya FC. 

Di Fase penyisihan grup Semen Padang FC Finish di peringkat ke-3 wilayah barat dengan juara grup Arema, dan berhak untuk lanjut ke babak 8 besar ISL. Di babak 8 besar kembali di bagi menjadi dua grup yaitu Grup K dan Grup L, Semen Padang FC masuk di grup K bergabung dengan Arema dan Persipura Jayapura. 


Sejarah Semen Padang FC  Semen Padang FC berdiri pada tanggal 30 November 1980, Tim yang bermarkas di indarung ini mengawali debutnya di kancah sepakboa indonesia dengan mengikuti Divisi I Galatama tahun 1980. Pada tahun1982 , SPFC berhasil menjuarai Divisi I Galatama, dan sekaligus promosi ke Divisi Galatama. Dimusim 1994/1995, PSSI melakukan penggabungan dua liga yang ada saat itu, yaitu Perserikatan dan Galatama. Penggabungan itu membuat sebuah sistem liga baru di indonesia bernama Liga Indonesia, dan SPFC memenuhi syarat untuk menjadi salah satu dari 34 klub kontestan kasta tertinggi Divisi Utama. Sejak awal 2000, Spp mulai bangkit, dan tetap gagal melaju ke Semi-Final LI 2002 dengan status juara wilayah barat, lalu di hentikan Petrokimia Putra, Kabau Sirah (julukan Semen Padang FC) kembali terpuruk, tercatat dari 2004 sampai 2007 Sp tak pernah menembus 10 besar. Pada akhir LI 2007, SP Finish ke-!6 di LI wilayah barat dan terdegradasi.   Masa di IPL 2012 (Indonesia PRemie Leauge)  Musim pertama di Liga Prima Semen Padang Fc langsung menyabet gelar Juara Liga setelah menaklukkan Persiba Bantul 1-0 di Bantul, saat kompetisi menyisakan beberapa pekan lagi, di bawah pimpinan Suhatman Imam (Dirtek SP) yang menggatikan NIl

Diputaran I babak 8 besar Semen Padang berhasil menjuarai grup, namun sayang ambisi untuk lolos ke babak Semi-FInal sirna sudah. Setelah di laga penentu Putaan II babak 8 besar di tahan imbang Oleh Arema di Padang dengan skor 2-2. di laga itu tampak wasit berat sebelah, keributan pun pecah saat di masa injury time wasit tidak memberikan Penalty untik Semen Padang Fc setelah Esteban Vixcarra (pemain SP) di langgar di dalam kotak Penalty, namun wasit mengganggapnya tidak pelanggaran. Walau bermain Imbang namun semen Pdang Fc kalah dalam selisih poin denagn Arema,, Andai kan pada laga itu Semen Padang menang mungkin akan lain ceritanya. Lalu di Partai puncak (Final) yang mempertemukan Persib Bandung denagn sang juara bertahan Persipura Jayapura, pada laga itu Persipura kalah lewat drama adu Penalty stelah sebelumnya hanya bermain imbang 2-2 di waktu normal.. Dan Persib pun keluar sebagai Juara ISL 2014
Load disqus comments

0 komentar