Sejarah Pembangunan Masjid Nabawi - Biografi dan Sejarah

Our site moved here Sejarah dan Biografi

Sunday, June 12, 2016

Sejarah Pembangunan Masjid Nabawi

Sejarah Pembangunan Masjid Nabawi  Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam membangun Masjid Nabawi pada bulan Raibul Awal di awal-awal hijarahnya ke Madinah. Pada saat itu panjang masjid adalah 70 hasta dan lebarnya 60 hasta atau panjangnya 35 m dan lebar 30 m. Kala itu Masjid Nabawi sangat sederhana, kita akan sulit membayangkan keadaannya apabila melihat bangunannya yang megah saat ini. Lantai masjid adalah tanah yang berbatu, atapnya pelepah kurma, dan terdapat tiga pintu, sementara sekarang sangat besar dan megah.  Area yang hendak dibangun Masjid Nabawi saat itu terdapat bangunan yang dimiliki oleh Bani Najjar. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata kepada Bani Najjar, “Wahai Bani Najjar, berilah harga bangunan kalian ini?” Orang-orang Bani Najjar menjawab, “Tidak, demi Allah. Kami tidak akan meminta harga untuk bangunan ini kecuali hanya kepada Allah.” Bani Najjar dengan suka rela mewakafkan bangunan dan tanah mereka untuk pembangunan Masjid Nabawi dan mereka berharap pahala dari sisi Allah atas amalan mereka tersebut.  Anas bin Malik yang meriwayatkan hadits ini menuturkan, “Saat itu di area pembangunan terdapat kuburan orang-orang musyrik, puing-puing bangunan, dan pohon kurma. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam memerintahkan untuk memindahkan mayat di makam tersebut, meratakan puing-puing


Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam membangun Masjid Nabawi pada bulan Raibul Awal di awal-awal hijarahnya ke Madinah. Pada saat itu panjang masjid adalah 70 hasta dan lebarnya 60 hasta atau panjangnya 35 m dan lebar 30 m. Kala itu Masjid Nabawi sangat sederhana, kita akan sulit membayangkan keadaannya apabila melihat bangunannya yang megah saat ini. Lantai masjid adalah tanah yang berbatu, atapnya pelepah kurma, dan terdapat tiga pintu, sementara sekarang sangat besar dan megah.

Area yang hendak dibangun Masjid Nabawi saat itu terdapat bangunan yang dimiliki oleh Bani Najjar. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata kepada Bani Najjar, “Wahai Bani Najjar, berilah harga bangunan kalian ini?” Orang-orang Bani Najjar menjawab, “Tidak, demi Allah. Kami tidak akan meminta harga untuk bangunan ini kecuali hanya kepada Allah.” Bani Najjar dengan suka rela mewakafkan bangunan dan tanah mereka untuk pembangunan Masjid Nabawi dan mereka berharap pahala dari sisi Allah atas amalan mereka tersebut.

Anas bin Malik yang meriwayatkan hadits ini menuturkan, “Saat itu di area pembangunan terdapat kuburan orang-orang musyrik, puing-puing bangunan, dan pohon kurma. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam memerintahkan untuk memindahkan mayat di makam tersebut, meratakan puing puing, dan menebang pohon kurma.”

Pada tahun 7 H, jumlah umat Islam semakin banyak, dan masjid menjadi penuh, Nabi pun mengambil kebijakan memperluas Masjid Nabawi. Beliau tambahkan masing-masing 20 hasta untuk panjang dan lebar masjid. Utsman bin Affan adalah orang yang menanggung biaya pembebasan tanah untuk perluasan masjid saat itu. Peristiwa ini terjadi sepulangnya beliau dari Perang Khaibar. Masjid Nabawi adalah masjid yang dibangun dengan landasan ketakwaan. Di antara keutamaan masjid ini adalah dilipatgandakannya pahala shalat di dalamnya. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda,

“Shalat di masjidku ini lebih utama dari 1000 kali shalat di masjid selainnya, kecuali Masjid al-Haram.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Raudhah (Taman Surga) :

Di dunia ini banyak sekali taman buatan yang indah dan nyaman untuk sekedar melepas lelah dan bersantai dengan keluarga atau sahabat. Bahkan tak jarang kita membuat taman sendiri di rumah atau bersenda gurau di taman. Nah perlu kita ketahui ada sebuah taman yang menakjubkan bagi kita umat Islam, sebuah taman (raudhah) yang Rasulullah SAW amat cintai.

Raudhah atau taman syurga terletak di dalam luar biasa indahnya Masjid Nabawi, terdapat tempat yang memiliki keutamaan lebih. Tempat yang sangat mulia itu merupakan tempat Rasulullah SAW beribadah, memimpin sholat, menerima wahyu, teriring pula tentunya ibadah para sahabat nan sholeh.

Kini Raudhah berada didalam Masjid Nabawi, namun dahulu 'Raudhah' yang dalam bahasa Indonesia berarti taman, taman yang dimaksud adalah Taman Syurga atau Taman Nabi. Dahulu 'Raudhah Nabi' ini adalah ruang diantara mimbar dan kamar Rasulullah di dalam masjid Nabawi. Sebagaimana Rasulullah bersabda: Antara mimbarku dan rumahku merupakan taman dari taman-taman syurga” (HR. Al Bukhari & Muslim)

Lokasi Raudhah merupakan bagian dari shaf laki-laki, dan hanya terbuka untuk perempuan di jam jam tertentu. Saat Dhuha dan setelah sholat dzuhur.

Karena Raudhah yang bersebelahan dengan makam Nabi Muhammad SAW didalam komplek Masjid Nabawi Madinah ini karena merupakan tempat yang mustajab untuk berdoa. Apapun doa yang dipanjatkan disana insya Allah akan dikabulkan.

Sejarah Pembangunan Masjid Nabawi  Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam membangun Masjid Nabawi pada bulan Raibul Awal di awal-awal hijarahnya ke Madinah. Pada saat itu panjang masjid adalah 70 hasta dan lebarnya 60 hasta atau panjangnya 35 m dan lebar 30 m. Kala itu Masjid Nabawi sangat sederhana, kita akan sulit membayangkan keadaannya apabila melihat bangunannya yang megah saat ini. Lantai masjid adalah tanah yang berbatu, atapnya pelepah kurma, dan terdapat tiga pintu, sementara sekarang sangat besar dan megah.  Area yang hendak dibangun Masjid Nabawi saat itu terdapat bangunan yang dimiliki oleh Bani Najjar. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata kepada Bani Najjar, “Wahai Bani Najjar, berilah harga bangunan kalian ini?” Orang-orang Bani Najjar menjawab, “Tidak, demi Allah. Kami tidak akan meminta harga untuk bangunan ini kecuali hanya kepada Allah.” Bani Najjar dengan suka rela mewakafkan bangunan dan tanah mereka untuk pembangunan Masjid Nabawi dan mereka berharap pahala dari sisi Allah atas amalan mereka tersebut.  Anas bin Malik yang meriwayatkan hadits ini menuturkan, “Saat itu di area pembangunan terdapat kuburan orang-orang musyrik, puing-puing bangunan, dan pohon kurma. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam memerintahkan untuk memindahkan mayat di makam tersebut, meratakan puing-puing


Sejarah Masjid Nabawi


Masjid aslinya dibangun oleh Nabi Muhammad (saw), di samping rumah di mana ia menetap setelah perjalanannya ke al-Madinah pada tahun 622 AD. Masjid aslinya adalah sebuah bangunan terbuka dengan panggung untuk membaca Al-Qur'an. Itu adalah kandang persegi panjang 30 m × 35 m (98 ft × 110 ft), dibangun dengan batang kelapa dan dinding lumpur, dan diakses melalui tiga pintu: Bab Rahmah ke selatan, Bab Jibril ke barat dan Bab al-Nisa ' ke timur. Rencana dasar bangunan telah diadopsi dalam pembangunan mesjid lain di seluruh dunia.

Di dalam, Muhammad (saw) menciptakan daerah yang teduh di selatan disebut Suffah dan selaras ruang doa menghadap ke utara menuju Yerusalem. Ketika kiblat (arah sholat) diubah untuk menghadapi Ka'bah di Mekah, masjid ini kembali berorientasi ke selatan. Masjid ini juga menjabat sebagai pusat komunitas, pengadilan, dan sekolah agama. Tujuh tahun kemudian (629 AD / 7 AH), masjid ini dua kali lipat untuk mengakomodasi meningkatnya jumlah umat Islam.

Masjid asli, dibangun oleh Nabi Muhammad (saw)Penguasa Islam selanjutnya terus memperbesar dan memperindah masjid selama berabad-abad. Pada 707, Umayyah Khalifah Al-Walid ibn Abd al Malik (705-715) menggantikan struktur lama dan membangun satu yang lebih besar di tempatnya, menggabungkan makam Muhammad (saw).Masjid ini adalah 84 m × 100 m (280 ft × 330 ft) dalam ukuran, dengan yayasan batu dan jati atap didukung pada kolom batu. Dinding masjid dihiasi dengan mosaik oleh Koptik dan Yunani pengrajin, mirip dengan yang terlihat di Masjid Umayyah di Damaskus dan Kubah Batu di Yerusalem (dibangun oleh khalifah yang sama). Halaman dikelilingi oleh galeri di keempat sisinya, dengan empat menara di sudut-sudutnya. Sebuah mihrab diatapi oleh kubah kecil dibangun di dinding kiblat.

Khalifah Abbasiyah al-Mahdi (775-785) menggantikan bagian utara Masjid Al-Walid antara 778 dan 781 untuk memperbesar lebih lanjut.Dia juga menambahkan 20 pintu ke masjid, delapan pada masing-masing dinding timur dan barat, dan empat di dinding utara.

Selama masa pemerintahan Sultan Mamluk Qalawun, kubah didirikan di atas makam Muhammad (saw) dan air mancur wudhu dibangun di luar dari Bab al-Salam. Sultan Al-Nasir Muhammad membangun kembali menara keempat yang telah hancur sebelumnya. Setelah sambaran petir menghancurkan banyak masjid di 1481, Sultan Qaitbay membangun kembali timur, barat dan dinding kiblat.

Masjid Nabi sebelum ekspansi terakhirPara sultan Ottoman yang menguasai al-Madinah dari 1517 sampai Perang Dunia I juga membuat tanda mereka. Sultan Suleiman the Magnificent (1520-1566) membangun kembali tembok barat dan timur masjid dan membangun menara timur laut yang dikena sebagai al-Suleymaniyya. Dia menambahkan mihrab baru (al-Ahnaf) di samping (saw) mihrab Muhammad (al-Shafi'iyyah) dan menempatkan kubah baru tercakup dalam lembaran timah dan dicat hijau di atas Muhammad (saw) rumah dan makam.

Selama masa pemerintahan Sultan Ottoman Abdülmecid (1839-1861), masjid yang sepenuhnya direnovasi dengan pengecualian Muhammad (saw) Tomb, tiga mihrabs, mimbar dan menara Suleymaniyya. Kantor polisi diperbesar untuk memasukkan area wudhu di utara. Ruang doa ke selatan itu dua kali lipat lebar dan ditutupi dengan kubah kecil sama dalam ukuran kecuali untuk kubah meliputi area mihrab, Bab al-Salam dan Muhammad (saw) Tomb. Kubah dihiasi dengan ayat ayat Alquran dan baris dari kasidah al-Burda (Poem dari Mantle), puisi terkenal oleh abad ke-13 penyair Arab Busiri. Dinding kiblat ditutupi dengan ubin glazed yang menampilkan kaligrafi Alquran. Lantai ruang doa dan halaman yang diaspal dengan marmer dan batu merah dan menara kelima (al-Majidiyya), dibangun di sebelah barat kandang.

Setelah berdirinya Kerajaan Saudi Arabia pada tahun 1932, masjid ini mengalami beberapa modifikasi besar. Pada tahun 1951 Raja Ibnu Saud (1932-1953) memerintahkan penghancuran sekitar masjid untuk membuat jalan bagi sayap baru di sebelah timur dan barat dari ruang shalat, yang terdiri dari kolom beton dengan lengkungan runcing. Kolom Lama diperkuat dengan beton dan menguatkan dengan cincin tembaga di bagian atas. The Suleymaniyya dan Majidiyya menara digantikan oleh dua menara dalam gaya kebangkitan Mamluk. Dua menara tambahan didirikan di timur laut dan barat laut dari masjid. Sebuah perpustakaan dibangun di sepanjang dinding barat untuk rumah bersejarah Qur'an dan teks-teks keagamaan lainnya.

Pada tahun 1973 Raja Saudi Faisal bin Abdul Aziz memerintahkan pembangunan tempat penampungan sementara di sebelah barat masjid untuk mengakomodasi meningkatnya jumlah jamaah pada tahun 1981, masjid tua itu dikelilingi oleh daerah doa baru pada sisi ini, memperbesar lima kali ukurannya.

Renovasi terakhir terjadi di bawah Raja Fahd dan telah sangat meningkatkan ukuran masjid, yang memungkinkan untuk mengadakan sejumlah besar jamaah dan peziarah dan menambahkan kenyamanan modern seperti AC. Dia juga diinstal Twenty Seven kubah bergerak di atap Masjid Nabawi.

                         Sejarah Pembangunan Masjid Nabawi  Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam membangun Masjid Nabawi pada bulan Raibul Awal di awal-awal hijarahnya ke Madinah. Pada saat itu panjang masjid adalah 70 hasta dan lebarnya 60 hasta atau panjangnya 35 m dan lebar 30 m. Kala itu Masjid Nabawi sangat sederhana, kita akan sulit membayangkan keadaannya apabila melihat bangunannya yang megah saat ini. Lantai masjid adalah tanah yang berbatu, atapnya pelepah kurma, dan terdapat tiga pintu, sementara sekarang sangat besar dan megah.  Area yang hendak dibangun Masjid Nabawi saat itu terdapat bangunan yang dimiliki oleh Bani Najjar. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam berkata kepada Bani Najjar, “Wahai Bani Najjar, berilah harga bangunan kalian ini?” Orang-orang Bani Najjar menjawab, “Tidak, demi Allah. Kami tidak akan meminta harga untuk bangunan ini kecuali hanya kepada Allah.” Bani Najjar dengan suka rela mewakafkan bangunan dan tanah mereka untuk pembangunan Masjid Nabawi dan mereka berharap pahala dari sisi Allah atas amalan mereka tersebut.  Anas bin Malik yang meriwayatkan hadits ini menuturkan, “Saat itu di area pembangunan terdapat kuburan orang-orang musyrik, puing-puing bangunan, dan pohon kurma. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam memerintahkan untuk memindahkan mayat di makam tersebut, meratakan puing-puing

Arsitektur

Seperti berdiri hari ini, masjid memiliki rencana persegi panjang pada dua lantai dengan ruang doa Ottoman memproyeksikan ke selatan.Ruang doa utama menempati seluruh lantai pertama. Kandang masjid adalah 100 kali lebih besar dari masjid pertama yang dibangun oleh Muhammad (saw) dan dapat menampung lebih dari setengah juta jamaah.

Masjid ini memiliki atap datar beraspal atasnya dengan 24 kubah di pangkalan persegi. Lubang menusuk ke basis masing-masing kubah menerangi interior. Atapnya juga digunakan untuk berdoa selama puncak kali, ketika 24 kubah geser keluar pada trek logam ke daerah naungan atap, membuat sumur cahaya untuk ruang doa. Pada saat ini, halaman masjid Ottoman juga berbayang dengan payung ditempelkan berdiri bebas kolom. Atapnya diakses oleh tangga dan eskalator. Daerah beraspal di sekitar masjid juga digunakan untuk shalat, dilengkapi dengan tenda payung.

Mescid-i Nebevî çevresinde yapılması planlanan binalar

Rencana untuk bangunan masa depan di sekitar Masjid Nabawi.

Fasad utara memiliki tiga serambi bertiang merata spasi, sedangkan fasad timur, barat dan selatan memiliki dua. Dindingnya terdiri dari serangkaian jendela atasnya oleh lengkungan menunjuk dengan voussoirs hitam dan putih. Ada enam menara perifer melekat pada ekstensi baru, dan empat lainnya membingkai struktur Ottoman. Masjid ini dihias dengan polikrom marmer dan batu.Kolom adalah marmer putih dengan ibukota kuningan mendukung lengkungan agak meruncing, dibangun dari batu hitam dan putih. Tiang kolom memiliki panggangan ventilasi yang mengatur suhu di dalam ruang doa.

Masjid baru ini mengandung masjid tua di dalamnya. Dua bagian dapat dengan mudah dibedakan: bagian yang lebih tua memiliki banyak dekorasi warna-warni dan berbagai pilar kecil, bagian baru dalam mengilap marmer putih dan benar-benar ber-AC.
Load disqus comments

0 komentar