Sejarah Negara Laos - Biografi dan Sejarah

Our site moved here Sejarah dan Biografi

Sunday, September 18, 2016

Sejarah Negara Laos

 Sejarah Negara Laos     Orang-orang Lao bermigrasi ke Laos dari China Selatan sejak abad ke-8. Pada abad ke-14, negara Laos pertama didirikan, Lan Xang kerajaan, yang memerintah Laos sampai dibagi menjadi tiga kerajaan yang terpisah pada tahun 1713. Selama abad ke-18, tiga kerajaan berada di bawah Siam ( Thailand ), dan aturan, pada tahun 1893, menjadi protektorat Perancis. Dengan wilayahnya dimasukkan ke Indochina. Sebuah gerakan nasionalis yang kuat dikembangkan selama Perang Dunia II, tapi Perancis membangun kembali kontrol pada tahun 1946 dan membuat raja Luang Prabang monarki konstitusional semua Laos. Perancis diberikan semiautonomy pada tahun 1949 dan kemudian, didorong oleh Viet Minh pemberontakan di Vietnam, kemerdekaan penuh dalam Uni Perancis pada tahun 1950.   Pada tahun 1951, Pangeran Souphanouvong menyelenggarakan Pathet Lao, sebuah gerakan kemerdekaan komunis, di Vietnam Utara. Viet Minh dan pasukan Pathet Lao menyerbu pusat Laos, mengakibatkan perang sipil. Dengan Perjanjian Jenewa 1954 dan gencatan senjata tahun 1955, dua provinsi utara diberikan kepada Pathet Lao, sisanya pergi ke rezim kerajaan. Kedaulatan penuh diberikan kepada kerajaan oleh Perjanjian Paris 29 Desember 1954. Pada tahun 1957, Pangeran Souvanna Phouma, perdana menteri kerajaan, dan Pathet Lao pemimpin Pangeran Souphanouvong, saudara tiri perdana menteri, sepakat untuk

Orang-orang Lao bermigrasi ke Laos dari China Selatan sejak abad ke-8. Pada abad ke-14, negara Laos pertama didirikan, Lan Xang kerajaan, yang memerintah Laos sampai dibagi menjadi tiga kerajaan yang terpisah pada tahun 1713. Selama abad ke-18, tiga kerajaan berada di bawah Siam ( Thailand ), dan aturan, pada tahun 1893, menjadi protektorat Perancis. Dengan wilayahnya dimasukkan ke Indochina. Sebuah gerakan nasionalis yang kuat dikembangkan selama Perang Dunia II, tapi Perancis membangun kembali kontrol pada tahun 1946 dan membuat raja Luang Prabang monarki konstitusional semua Laos. Perancis diberikan semiautonomy pada tahun 1949 dan kemudian, didorong oleh Viet Minh pemberontakan di Vietnam, kemerdekaan penuh dalam Uni Perancis pada tahun 1950.


Pada tahun 1951, Pangeran Souphanouvong menyelenggarakan Pathet Lao, sebuah gerakan kemerdekaan komunis, di Vietnam Utara. Viet Minh dan pasukan Pathet Lao menyerbu pusat Laos, mengakibatkan perang sipil. Dengan Perjanjian Jenewa 1954 dan gencatan senjata tahun 1955, dua provinsi utara diberikan kepada Pathet Lao, sisanya pergi ke rezim kerajaan. Kedaulatan penuh diberikan kepada kerajaan oleh Perjanjian Paris 29 Desember 1954. Pada tahun 1957, Pangeran Souvanna Phouma, perdana menteri kerajaan, dan Pathet Lao pemimpin Pangeran Souphanouvong, saudara tiri perdana menteri, sepakat untuk pembentukan kembali pemerintahan bersatu, dengan Pathet Lao partisipasi dan integrasi pasukan Pathet Lao dalam tentara kerajaan. Perjanjian tersebut rusak pada tahun 1959, dan konflik bersenjata dimulai lagi.

Pada tahun 1960, perjuangan menjadi tiga-cara melawan sebagai Jenderal Phoumi Nosavan, mengendalikan sebagian besar tentara kerajaan, didirikan di selatan pemerintahan revolusioner pro Barat yang dipimpin oleh Pangeran Boun Oum. General Phoumi mengambil Vientiane pada bulan Desember, mengemudi Souvanna Phouma ke pengasingan di Kamboja. Blok Soviet didukung Souvanna Phouma. Pada tahun 1961, gencatan senjata diatur dan tiga pangeran setuju untuk pemerintahan koalisi yang dipimpin oleh Souvanna Phouma.

 Sejarah Negara Laos     Orang-orang Lao bermigrasi ke Laos dari China Selatan sejak abad ke-8. Pada abad ke-14, negara Laos pertama didirikan, Lan Xang kerajaan, yang memerintah Laos sampai dibagi menjadi tiga kerajaan yang terpisah pada tahun 1713. Selama abad ke-18, tiga kerajaan berada di bawah Siam ( Thailand ), dan aturan, pada tahun 1893, menjadi protektorat Perancis. Dengan wilayahnya dimasukkan ke Indochina. Sebuah gerakan nasionalis yang kuat dikembangkan selama Perang Dunia II, tapi Perancis membangun kembali kontrol pada tahun 1946 dan membuat raja Luang Prabang monarki konstitusional semua Laos. Perancis diberikan semiautonomy pada tahun 1949 dan kemudian, didorong oleh Viet Minh pemberontakan di Vietnam, kemerdekaan penuh dalam Uni Perancis pada tahun 1950.   Pada tahun 1951, Pangeran Souphanouvong menyelenggarakan Pathet Lao, sebuah gerakan kemerdekaan komunis, di Vietnam Utara. Viet Minh dan pasukan Pathet Lao menyerbu pusat Laos, mengakibatkan perang sipil. Dengan Perjanjian Jenewa 1954 dan gencatan senjata tahun 1955, dua provinsi utara diberikan kepada Pathet Lao, sisanya pergi ke rezim kerajaan. Kedaulatan penuh diberikan kepada kerajaan oleh Perjanjian Paris 29 Desember 1954. Pada tahun 1957, Pangeran Souvanna Phouma, perdana menteri kerajaan, dan Pathet Lao pemimpin Pangeran Souphanouvong, saudara tiri perdana menteri, sepakat untuk

Terjadinya Negara Laos


Orang-orang Lao bermigrasi ke Laos dari China Selatan sejak abad ke-8. Pada abad ke-14, negara Laos pertama didirikan, Lan Xang kerajaan, yang memerintah Laos sampai dibagi menjadi tiga kerajaan yang terpisah pada tahun 1713. Selama abad ke-18, tiga kerajaan berada di bawah Siam ( Thailand ), dan aturan, pada tahun 1893, menjadi protektorat Perancis. Dengan wilayahnya dimasukkan ke Indochina. Sebuah gerakan nasionalis yang kuat dikembangkan selama Perang Dunia II, tapi Perancis membangun kembali kontrol pada tahun 1946 dan membuat raja Luang Prabang monarki konstitusional semua Laos. Perancis diberikan semiautonomy pada tahun 1949 dan kemudian, didorong oleh Viet Minh pemberontakan di Vietnam, kemerdekaan penuh dalam Uni Perancis pada tahun 1950.


Kemerdekaan Negara Laos


Setelah penjajahan Jepang selama terjadinya Perang Dunia ke-2, Laos kemudian memerdekakan dirinya dengan nama Kerajaan Laos. Tepatnya pada tanggal 19 Juli 1949 yang dipimpin oleh Raja Sisavang Vong. Akibat keguncangan politik yang terjadi di negara tetangganya (Vietnam), membuat situasi kondisi Laos menjadi tidak stabil. Laos harus menghadapi perang Indocina yang kedua kalinya dengan skala yang lebih besar dan menyebabkan terjadinya perang saudara serta mengalami beberapa kali kudeta.

Pada tahun 1951, Pathet Lao sebuah gerakan komunis di Vietnam Utara dan Viet Minh menyerang pusat Kerajaan Laos, terjadilah perang sipil. Setelah dikeluarkannya perjanjian Jenewa tahun 1954 dan gencatan senjata tahun 1955, menghasilkan keputusan dua provinsi utara diberikan kepada Pathet Lao. Kemudian Kerajaan Laos mendapatkan kedaulatan penuh pada tanggal 29 Desember 1954 melalui perjanjian Paris.

Pada tahun 1957 adanya kesepakatan pembentukan pemerintahan bersatu antara Souphanouvong dan Pathet. Namun pada tahun 1959 perjanjian tersebut tidak berpengaruh, mereka kembali memulai konflik bersenjata lagi.

Pada tahun 1975, Kaum komunis Pathet Lao menentang pemerintahan Raja Savang Vatthana. Gerakan tersebut didukung oleh Unisoviet dan komunis Vietnam. Sedangkan di pihak pemerintahan Raja Savang Vatthana mendapat dukungan dari Amerika Serikat dan Prancis. Setelah mengalami pengambilalihan kekuasaan, Kerajaan Laos kemudian berganti namanya menjadi Republik Demokratik Rakyat Laos, sampai hari ini masih bertahan. Pada tahun 1997 Laos bergabung bersama negara-negara Asia lainnya ke dalam organisasi ASEAN.
Load disqus comments

0 komentar