Biografi Hidayat Nur Wahid - Biografi dan Sejarah

Our site moved here Sejarah dan Biografi

Friday, October 14, 2016

Biografi Hidayat Nur Wahid

 Biografi Hidayat Nur Wahid     Namanya muIai populer ketika ia menjadi presiden partai Partai Keadilan (PK), yang kemudian "bermetamorfosa" menjadi Partai Keadilan Sejahtera (PKS) karena terganjal electoral threshold (batas ambang perolehan suara). Penampilannya yang kalem, cerdas, simpatik, tegas dan penuh wibawa, menjadikan pamomya melesati Dalam waktu singkat, ketenarannya sejajar dengan tokoh tokoh nasional yang lebih dulu senior darinya, seperti Nurcholis Madjid, Amien Rais, dan lain lainnya.  Hampir setiap hari, ia tampil di layar kaca televisi dengan pendapat-pendapatnya yang cerdas saat menyikapi persoalan-persoalan aktual di negeri ini. Apalagi sejak ia terpilih menj adi Ketua MPR RI, pamor ketokohannya pun semakin menjulang. Bahkan oleh Maj alah Islam Sabili, beliau dinobatkan sebagai Tokoh Teladan 2004.  UTRA KLATEN Sosok yang penuh simpatik itu bernama lengkap idayat Nur Wahid. Hidayat Nur Wahid lahir di Klaten, awa Tengah, tanggal 8 April 1960. Sejak kecil, Hidayat udah aktif berinteraksi dengan kajian keislaman dan uga berorganisasi. Setelah lulus SD di SD N Kebondalem Kidul 1, Prambanan, ICateri(tahun 1972), Hidayat hijrah an melanjutkan studi di Madrasah Tsanawiyah (MTs) kaligus nyantri di Pondok Pesantren Walisongo Ngabar, ponorogo, Jawa Timur.  Di tempat ini, Hidayat menjadi anggota Pelajar Islam Indonesia (PII). 'Selulus dari

Namanya muIai populer ketika ia menjadi presiden partai Partai Keadilan (PK), yang kemudian "bermetamorfosa" menjadi Partai Keadilan Sejahtera (PKS) karena terganjal electoral threshold (batas ambang perolehan suara). Penampilannya yang kalem, cerdas, simpatik, tegas dan penuh wibawa, menjadikan pamomya melesati Dalam waktu singkat, ketenarannya sejajar dengan tokoh tokoh nasional yang lebih dulu senior darinya, seperti Nurcholis Madjid, Amien Rais, dan lain lainnya.


Hampir setiap hari, ia tampil di layar kaca televisi dengan pendapat-pendapatnya yang cerdas saat menyikapi persoalan-persoalan aktual di negeri ini. Apalagi sejak ia terpilih menj adi Ketua MPR RI, pamor ketokohannya pun semakin menjulang. Bahkan oleh Maj alah Islam Sabili, beliau dinobatkan sebagai Tokoh Teladan 2004.

UTRA KLATEN Sosok yang penuh simpatik itu bernama lengkap idayat Nur Wahid. Hidayat Nur Wahid lahir di Klaten, awa Tengah, tanggal 8 April 1960. Sejak kecil, Hidayat udah aktif berinteraksi dengan kajian keislaman dan uga berorganisasi. Setelah lulus SD di SD N Kebondalem Kidul 1, Prambanan, ICateri(tahun 1972), Hidayat hijrah an melanjutkan studi di Madrasah Tsanawiyah (MTs) kaligus nyantri di Pondok Pesantren Walisongo Ngabar, ponorogo, Jawa Timur.

Di tempat ini, Hidayat menjadi anggota Pelajar Islam Indonesia (PII). 'Selulus dari MTs, Hidayat melanjutkan studi pondok Modern Darussalam Gontor, Ponorogo, hingga selesai pada tahun 1978. Berikutnya, Hidayat diterima i fakultas Syariah IAIN Sunan Kalijaga Yog-yakarta.selama empat tahun, Hidayat konsentrasi menekuni syariah.

                  Biografi Hidayat Nur Wahid     Namanya muIai populer ketika ia menjadi presiden partai Partai Keadilan (PK), yang kemudian "bermetamorfosa" menjadi Partai Keadilan Sejahtera (PKS) karena terganjal electoral threshold (batas ambang perolehan suara). Penampilannya yang kalem, cerdas, simpatik, tegas dan penuh wibawa, menjadikan pamomya melesati Dalam waktu singkat, ketenarannya sejajar dengan tokoh tokoh nasional yang lebih dulu senior darinya, seperti Nurcholis Madjid, Amien Rais, dan lain lainnya.  Hampir setiap hari, ia tampil di layar kaca televisi dengan pendapat-pendapatnya yang cerdas saat menyikapi persoalan-persoalan aktual di negeri ini. Apalagi sejak ia terpilih menj adi Ketua MPR RI, pamor ketokohannya pun semakin menjulang. Bahkan oleh Maj alah Islam Sabili, beliau dinobatkan sebagai Tokoh Teladan 2004.  UTRA KLATEN Sosok yang penuh simpatik itu bernama lengkap idayat Nur Wahid. Hidayat Nur Wahid lahir di Klaten, awa Tengah, tanggal 8 April 1960. Sejak kecil, Hidayat udah aktif berinteraksi dengan kajian keislaman dan uga berorganisasi. Setelah lulus SD di SD N Kebondalem Kidul 1, Prambanan, ICateri(tahun 1972), Hidayat hijrah an melanjutkan studi di Madrasah Tsanawiyah (MTs) kaligus nyantri di Pondok Pesantren Walisongo Ngabar, ponorogo, Jawa Timur.  Di tempat ini, Hidayat menjadi anggota Pelajar Islam Indonesia (PII). 'Selulus dari

Di lingkungan kampus Islam itu, Hitdayat bergabung di organisasi HMI. Hidayat berotak encer. Dengan menyandang ijasah sarjana cumlaude, Hidayat berhak melanjutkan studi di fakultas Dakwah dan Ushuluddin Universitas Islam Madinah, Arab Saudi (1983) dan akhirnya rampung dengan skripsi berjudul Matiqif Al-Yahud Min Islam Al-Anshar. Hidayat kemudian diberi kesempatan melanjutkan studi S2 di perguruan tinggi yang sama.

Hidayat Nur Wahid dilahirkan pada 8 April 1960 M, bertepatan dengan 9 Syawal 1379 Hijriyah. Ia lahir di Dusun Kadipaten Lor, Desa Kebon Dalem Kidul, Kecamatan Prambanan, Kabupaten Klaten, Propinsi Jawa Tengah. Anak sulung dari tujuh bersaudara ini berasal dari keluarga pemuka agama. Kakeknya dari pihak ibu adalah tokoh Muhammadiyah di Prambanan, sementara ayahnya H. Muhammad Syukri, meskipun berlatar Nahdhatul Ulama, juga merupakan pengurus Muhammadiyah. Ny. Siti Rahayu, ibunda Hidayat, adalah aktivis Aisyiyah, organisasi kewanitaan Muhammadiyah.

Ia (Hidayat Nur Wahid)politisi, ustad dan cendekiawan yang bergaya lembut serta menge-depankan moral dan dakwah. Lulusan IAIN Sunan Kalijogo, Yogyakarta dan Universitas Islam Madinah, Saudi Arabia ini mulai serius beraktivitas di Jakarta sebagai tenaga pengajar di UIN Syarif Hidayatullah, Universitas Muhammadiyah dan Universitas Islam Asy Syafiiyah. Rekan-rekan Hidayat yang semula membuat LSM, kemudian mendirikan partai. Tunduk pada keputusan musyawarah, Hidayat pun didaulat menjadi deklarator Partai Keadilan (PK).

Berawal di PK inilah Hidayat berkiprah di dunia politik yang terkenal kejam, penuh intrik dan secara salah kaprah dianggap sebagai dunia yang kotor dan menghalalkan segala cara. Namun, politik tidak mengubah prinsip hidup Hidayat yang dipegangnya sejak dari kecil. Hidayat bertekad menjadikan politik sebagai bagian dari solusi permasalahan bangsa. Bukan sebaliknya, menjadikan politik sebagai sumber masalah bagi bangsa.

Kiprah Hidayat di PK dan Partai Keadilan Sejahtera (PKS) terus menanjak. Bahkan, Hidayat pernah dua kali menjadi “Presiden”. Yakni, Presiden PK dan PKS. Hidayat juga menunjukkan prestasi yang luar biasa. Di bawah kepemimpinannya PKS telah berhasil meraih suara 7,3 persen ada Pemilu 2004.

Hidayat seorang pembelajar yang cepat. Dia belajar dengan maksimal di mana saja saat mendapatkan amanah dan tugas. Termasuk ketika terpilih sebagai Ketua MPR periode 2004-2009. Hidayat mengaku, dahulu dia tak akrab dengan Undang-Undang Dasar. Tetapi kini UUD 1945 dihafalnya luar kepalanya. Ini karena Hidayat selalu berprinsip bagaimanapun amanah yang didapat, akan dia kerjakan dengan maksimal.

Dosen Pasca Sarjana UIN Syarif Hidayatullah Jakarta ini tidak pernah bercita-cita jadi politisi. Namun setelah memasuki kegiatan politik praktis namanya melejit, bahkan dalam berbagai poling sebelum Pemilu 2004 namanya berada di peringkat atas sebagai salah seorang calon Presiden atau Wakil Presiden. Namun dia mampu menahan diri, tidak bersedia dicalonkan dalam perebutan kursi presiden kendati PKS dengan perolehan suara 7 persen lebih dalam Pemilu Legislatif berhak mengajukan calon presiden dan calon wakil presiden. Dia menyatakan akan bersedia dicalonkan jika PKS memperoleh 20 persen suara Pemilu Legislatif.

Pada Pemilu Presiden putaran pertama PKS mendukung Capres-Cawapres Amien Rais-Siswono. Lalu karena Amien-Siswono tidak lolos ke putaran kedua, PKS mendukung Capres-Cawapres Susilo BY dan Jusuf Kalla dalam Pilpres putaran kedua. Dukungan PKS ini sangat signifikan menentukan kemenangan pasangan ini.

Kemudian partai-partai pendukung SBY-Kalla plus PPP (keluar dari Koalisi Kebangsaan) yang bergabung di legislatif dengan sebutan populer Koalisi Kerakyatan mencalonkannya menjadi Ketua MPR. Hidayat Nur Wahid sebagai Calon Paket B (Koalisi Kerakyatan) ini terpilih menjadi Ketua MPR RI 2004-2009 dengan meraih 326 suara, unggul dua suara dari Sucipto Calon Paket A (Koalisi Kebangsaan) yang meraih 324 suara, dan 3 suara abstain serta 10 suara tidak sah.

                Biografi Hidayat Nur Wahid     Namanya muIai populer ketika ia menjadi presiden partai Partai Keadilan (PK), yang kemudian "bermetamorfosa" menjadi Partai Keadilan Sejahtera (PKS) karena terganjal electoral threshold (batas ambang perolehan suara). Penampilannya yang kalem, cerdas, simpatik, tegas dan penuh wibawa, menjadikan pamomya melesati Dalam waktu singkat, ketenarannya sejajar dengan tokoh tokoh nasional yang lebih dulu senior darinya, seperti Nurcholis Madjid, Amien Rais, dan lain lainnya.  Hampir setiap hari, ia tampil di layar kaca televisi dengan pendapat-pendapatnya yang cerdas saat menyikapi persoalan-persoalan aktual di negeri ini. Apalagi sejak ia terpilih menj adi Ketua MPR RI, pamor ketokohannya pun semakin menjulang. Bahkan oleh Maj alah Islam Sabili, beliau dinobatkan sebagai Tokoh Teladan 2004.  UTRA KLATEN Sosok yang penuh simpatik itu bernama lengkap idayat Nur Wahid. Hidayat Nur Wahid lahir di Klaten, awa Tengah, tanggal 8 April 1960. Sejak kecil, Hidayat udah aktif berinteraksi dengan kajian keislaman dan uga berorganisasi. Setelah lulus SD di SD N Kebondalem Kidul 1, Prambanan, ICateri(tahun 1972), Hidayat hijrah an melanjutkan studi di Madrasah Tsanawiyah (MTs) kaligus nyantri di Pondok Pesantren Walisongo Ngabar, ponorogo, Jawa Timur.  Di tempat ini, Hidayat menjadi anggota Pelajar Islam Indonesia (PII). 'Selulus dari

Pemilihan berlangsung demokratis dalam Sidang Paripurna V MPR di Gedung MPR, Senayan, Jakarta 6 Oktober 2004. Setelah terpilih menjadi Ketua MPR, dia pun mengundurkan diri dari jabatan Ketua Umum DPP PKS, 11 Oktober 2004. Majelis Surya DPP PKS memilih Tifatul Sembiring menggantikannya sampai akhir periode (2001-2005). Saat ini Hidayat Nur Wahid diusung oleh PKS untuk maju dalam Pilgub DKI Jakarta bersama dengan Prof. Didik J Rachbini sebagai Wakilnya.
Load disqus comments

0 komentar