Sunday, November 13, 2016

Biografi Saykoji

Visit Pusat Bet


  Biografi Saykoji     Biodata   Nama lahir : Ignatius Rosoinaya Penyami  Lahir : 8 Juni 1983 (umur 26)Balikpapan, Kalimantan Timur, Indonesia  Pekerjaan : Rapper  Tahun aktif : 2005 – sekarang  Perusahaan rekaman : Dr. M  Berhubungan dengan : Saykoji  Pasangan : Tessy Penyami  Anak : Aaron Miguel Penyami  Biografi  Ignatius Rosoinaya Penyami atau lebih terkenal dengan nama Saykoji (lahir di Balikpapan, Kalimantan Timur, 8 Juni 1983; umur 26 tahun) adalah seorang rapper Indonesia. Lewat lagu “So What Gitu Loh” di album pertama nama Saykoji mulai dikenal publik. Saat itu, Saykoji merupakan salah satu penyanyi rap yang cukup diperhitungkan setelah era Iwa K meredup. Cukup sukses dengan album pertama, Saykoji pun merilis album kedua dengan single “Jomblo”.  Saykoji sejatinya hanya terdiri satu penyanyi saja, yakni Ignatius Rosoinaya Penyami, atau lebih sering dipanggil Igor. Igor sendiri dulunya tidak terlalu menyukai musik rap, karena musik rap tidak jelas dalam melantunkan syair. Namun saat mendengarkan musisi rap Indonesia, Black Skin, Iwa K, dan Neo akhirnya ia mulai jatuh cinta pada musik rap dan mempelajari musik ini lebih lanjut.  Igor kemudian memilih nama Saykoji sebagai nama panggungnya. Hal ini bermula ketika ia masih sekolah dulu bukanlah orang

Biodata


Nama lahir : Ignatius Rosoinaya Penyami

Lahir : 8 Juni 1983 (umur 26)Balikpapan, Kalimantan Timur, Indonesia

Pekerjaan : Rapper

Tahun aktif : 2005 – sekarang

Perusahaan rekaman : Dr. M

Berhubungan dengan : Saykoji

Pasangan : Tessy Penyami

Anak : Aaron Miguel Penyami


Biografi


Ignatius Rosoinaya Penyami atau lebih terkenal dengan nama Saykoji (lahir di Balikpapan, Kalimantan Timur, 8 Juni 1983; umur 26 tahun) adalah seorang rapper Indonesia. Lewat lagu “So What Gitu Loh” di album pertama nama Saykoji mulai dikenal publik. Saat itu, Saykoji merupakan salah satu penyanyi rap yang cukup diperhitungkan setelah era Iwa K meredup. Cukup sukses dengan album pertama, Saykoji pun merilis album kedua dengan single “Jomblo”.

Saykoji sejatinya hanya terdiri satu penyanyi saja, yakni Ignatius Rosoinaya Penyami, atau lebih sering dipanggil Igor. Igor sendiri dulunya tidak terlalu menyukai musik rap, karena musik rap tidak jelas dalam melantunkan syair. Namun saat mendengarkan musisi rap Indonesia, Black Skin, Iwa K, dan Neo akhirnya ia mulai jatuh cinta pada musik rap dan mempelajari musik ini lebih lanjut.

Igor kemudian memilih nama Saykoji sebagai nama panggungnya. Hal ini bermula ketika ia masih sekolah dulu bukanlah orang gaul, tapi seorang penyendiri, sampai pernah disebut sebagai pschyo. Dari julukan inilah, nama Saykoji (ejaan Inggris-Indonesia untuk Psycho G) muncul.

Igor yang telah memiliki anak Aaron Miguel Penyami dari pernikahannya dengan Tessy Penyami ini pada 2009, kembali menelurkan single baru berjudul Online. Meski baru berupa single, namun lagu ini sudah cukup booming, bahkan dijadikan theme song sebuah produk telepon selular, sehingga membuat lagu ini semakin populer.


Saykoji setelah Lagu Online Booming


Banyak yang mengira bahwa lagu Online milik Saykoji sekadar lagu baru pesanan iklan sebuah provider telekomunikasi. Padahal, lagu tersebut diperkenalkan lewat internet sejak September 2008. Itu dilakukan setelah pria pemilik nama asli Ignatius Penyami yang konsisten berkarir di jalur musik rap tersebut keluar dari sebuah label perusahaan rekaman.

Pada 2007, Saykoji dihadapkan pada sebuah kondisi sulit. Sebagai imbas dari terpuruknya penjualan album lagu secara fisik, perusahaan label Blackboard yang menaunginya memberikan dua pilihan. Yaitu, bertahan di label itu tanpa kejelasan kapan rilis album baru atau dia boleh bebas pergi.

Saykoji memilih yang kedua. Dia hengkang dan bergerak di jalur indie. Bersama Blackboard, Saykoji sudah merilis dua album; Sowhatgituloh (2005) dan Musik Hati dengan lagu andalan Jomblo (2006). "Secara mainstream, Sowhatgituloh album perdana saya," ujarnya saat ditemui di Patra Jasa kawasan Kuningan, Jakarta Selatan, Kamis (27/8).

Sebelum itu, Saykoji banyak merilis album indie. Dihitung-hitung, kata dia, bisa sampai sepuluh album. Hanya, hasil rekaman tersebut juga dipasarkan sendiri. "Ya, lucu-lucuan saja. Kualitasnya jelek banget," ujar pria kelahiran Balikpapan, 8 Juni 1983, itu.

Namun, setelah album Musik Hati itu, Saykoji benar-benar tidak merilis album lagi. Agar tetap eksis, tidak ada cara lain baginya selain terus berkarya dan dipublikasikan di internet."Berusaha untuk eksis, walaupun nggak ada uang promo, nggak ada label, ya pakai internet. Jadi, di My Space, YouTube, Friendster, itu saya kencengin semua di situ. Berapa puluh orang saja yang tahu. Yang penting, tetap ada yang tahu," tuturnya.

Termasuk lagu Online yang saat ini booming. Kali pertama dipublikasikan di YouTube pada September 2008, ada klip video yang dia buat sendiri dengan webcam. "Kalau buka YouTube, search Saykoji Online (home version), bakal ketemu videonya," imbuhnya.

Lagu Online merupakan curhat Saykoji atas perilakunya berinternet ditambah cerita teman-temannya yang kerja kantoran dan sering curi-curi waktu untuk online. "Ngerap ini bagian dari hobi, yang di satu titik baru nyadar, oh ternyata bisa ya buat cari uang. Kenapa fokus ke sini, saya sadar bahwa saya nggak atletis, otak nggak pintar, hitung-hitungan nggak oke, prestasi sekolah juga biasa saja," cerita Saykoji tentang keputusannya bertahan di jalur musik rap.

Meski begitu, Saykoji sempat hampir putus asa. Betapa terpuruknya dia ketika keluar label, khususnya urusan finansial. "Nggak usah dulu (dua tahun lalu) deh. Kalau ketemu lima bulan lalu saja, ada sih manggung, tapi ngepas banget. Saya mikir gimana beli popok sama susu anak. Serius. Tanya sama istriku," ungkap suami Tessy itu.

Begitu lagu Online terpakai untuk iklan dan single-nya dipromosikan, keadaan berubah. Semula tinggal menumpang di rumah orang tua, sudah dua minggu ini dia mulai ngontrak dan berencana membeli rumah. "Bisa beli mobil juga, walaupun bekas mertua. Ini pun baru pakai dari uang iklan sama manggung, belum RBT," terang ayah Aaron Miguel Penyami (2,5 tahun) itu.

Saykoji sangat berterima kasih kepada Tessy, perempuan yang menjadi pacarnya sejak 2002 dan dinikahi pada 2005. Dialah yang memotivasi agar Saykoji menjadi rapper sungguhan dan tetap menjaga semangatnya saat didera cobaan. "Kadang ada saatnya mikir apa kerja kantoran saja ya atau jualan cendol. Yang penting dapat uang. Tapi, istri selalu bilang, 'jangan dong!'," ceritanya.

  Biografi Saykoji     Biodata   Nama lahir : Ignatius Rosoinaya Penyami  Lahir : 8 Juni 1983 (umur 26)Balikpapan, Kalimantan Timur, Indonesia  Pekerjaan : Rapper  Tahun aktif : 2005 – sekarang  Perusahaan rekaman : Dr. M  Berhubungan dengan : Saykoji  Pasangan : Tessy Penyami  Anak : Aaron Miguel Penyami  Biografi  Ignatius Rosoinaya Penyami atau lebih terkenal dengan nama Saykoji (lahir di Balikpapan, Kalimantan Timur, 8 Juni 1983; umur 26 tahun) adalah seorang rapper Indonesia. Lewat lagu “So What Gitu Loh” di album pertama nama Saykoji mulai dikenal publik. Saat itu, Saykoji merupakan salah satu penyanyi rap yang cukup diperhitungkan setelah era Iwa K meredup. Cukup sukses dengan album pertama, Saykoji pun merilis album kedua dengan single “Jomblo”.  Saykoji sejatinya hanya terdiri satu penyanyi saja, yakni Ignatius Rosoinaya Penyami, atau lebih sering dipanggil Igor. Igor sendiri dulunya tidak terlalu menyukai musik rap, karena musik rap tidak jelas dalam melantunkan syair. Namun saat mendengarkan musisi rap Indonesia, Black Skin, Iwa K, dan Neo akhirnya ia mulai jatuh cinta pada musik rap dan mempelajari musik ini lebih lanjut.  Igor kemudian memilih nama Saykoji sebagai nama panggungnya. Hal ini bermula ketika ia masih sekolah dulu bukanlah orang

Dulu, Saykoji merasa masih sebagai seorang yang sulit bergaul. Tessy lalu mengkritik, bagaimana bisa seorang yang bekerja di bidang entertainment tidak luwes dalam pergaulan."Ya, dulu memang sulit banget ngomong. Tapi, sekarang sih sudah bisa," ujar pria yang drop out dari Jurusan Jurnalistik Universitas Pelita Harapan karena memilih karir itu. (Sugeng Sulaksono/ayi)

Load disqus comments

0 komentar