Tuesday, December 27, 2016

Sejarah Perkembangan Celana dan Celana jogger

Visit Pusat Bet

   Sejarah Perkembangan Celana dan Celana jogger              Tren Celana: 1970-an Tren Celana: 1970-an   1970-an melihat kelanjutan dari gerakan hippie dan perkembangan zaman disko, dua peristiwa budaya utama di Amerika Serikat. Fashion sangat dipengaruhi oleh acara musik dan gaya pakaian tetap eksentrik dengan warna-warna cerah dan desain bunga liar dan pola psychedelic. Gaya celana dekade ini tidak terkecuali.  Bell dasar dilakukan melalui ke tujuh dan menjadi merek dagang dari dekade. Denim mendominasi siang hari sementara poliester mode disko didominasi malam, tetapi akhirnya beberapa bentuk celana dasar lonceng yang dikenakan oleh laki-laki dan perempuan, dan sering dipasangkan dengan sepatu platform.  Hot celana juga tetap di tempat kejadian dan bahkan menjadi lebih populer dari sebelumnya. Perempuan memakai celana sangat pendek ini menunjukkan transformasi lengkap dari era konservatif awal tahun enam puluhan.  Musik Disco juga membawa tentang "setelan waktu luang" klasik yang populer di kalangan laki-laki itu adalah perpaduan antara bisnis dan melihat tampilan kasual. Ini menampilkan jaket blazer terinspirasi kasual dan celana polyester pencocokan, sering dalam warna terang atau pastel, atau mencetak kotak-kotak.  Tren Celana: 1960-an   Tahun 1960-an melihat banyak baru, gaya-melanggar konvensi sebagai masyarakat secara keseluruhan sedang menghadapi transisi dan perubahan. Perubahan drastis

Tren Celana: 1970-an Tren Celana: 1970-an


1970-an melihat kelanjutan dari gerakan hippie dan perkembangan zaman disko, dua peristiwa budaya utama di Amerika Serikat. Fashion sangat dipengaruhi oleh acara musik dan gaya pakaian tetap eksentrik dengan warna-warna cerah dan desain bunga liar dan pola psychedelic. Gaya celana dekade ini tidak terkecuali.


Bell dasar dilakukan melalui ke tujuh dan menjadi merek dagang dari dekade. Denim mendominasi siang hari sementara poliester mode disko didominasi malam, tetapi akhirnya beberapa bentuk celana dasar lonceng yang dikenakan oleh laki-laki dan perempuan, dan sering dipasangkan dengan sepatu platform.

Hot celana juga tetap di tempat kejadian dan bahkan menjadi lebih populer dari sebelumnya. Perempuan memakai celana sangat pendek ini menunjukkan transformasi lengkap dari era konservatif awal tahun enam puluhan.

Musik Disco juga membawa tentang "setelan waktu luang" klasik yang populer di kalangan laki-laki itu adalah perpaduan antara bisnis dan melihat tampilan kasual. Ini menampilkan jaket blazer terinspirasi kasual dan celana polyester pencocokan, sering dalam warna terang atau pastel, atau mencetak kotak-kotak.


Tren Celana: 1960-an


Tahun 1960-an melihat banyak baru, gaya-melanggar konvensi sebagai masyarakat secara keseluruhan sedang menghadapi transisi dan perubahan. Perubahan drastis terlihat bahkan dalam dekade. Berikut adalah melihat beberapa highlights dari tren celana selama "enam puluhan berayun".

Selama semester pertama tahun 1960-an, gaya konservatif masih dominan, dan perempuan jarang mengenakan celana kecuali dalam situasi yang sangat santai. Mereka tidak pernah diterima di sekolah atau di tempat kerja.

Ketika perempuan itu memakai celana, mereka sering memakai Capris, celana pendek yang melanda tepat di atas pergelangan kaki.

Kulot juga merek dagang dari dekade, yang kaki celana lebar yang jatuh tepat di bawah lutut. Ini sering melekat pada top sebagai pakaian lengkap, dan memiliki kaki celana lebar cukup bahwa mereka seringkali mirip rok.

Bagian kedua dari tahun 1960-an menghadapi protes Vietnam War, Martin Luther King, Jr pembunuhan dan kerusuhan sosial. Hal ini menyebabkan transformasi dari adegan fashion, sebagai "hippies" datang ke dalam gambar.

Bell celana bawah adalah sorot, dikenakan oleh laki-laki dan perempuan. Hal ini bisa ditemukan pada denim atau berwarna-warni mencetak liar, tapi semua fitur bukaan kaki menyala yang memberi bentuk lonceng besar. Ini terinspirasi jeans suar yang terlihat di mana-mana hari ini.

"Celana Hot" juga membuat penampilan bagi perempuan di akhir tahun enam puluhan, yang sangat celana pendek dalam warna-warna cerah.


Tren Celana: 1950-an Tren Celana: 1950-an


1950-an dapat dicirikan dengan membawa banyak inovasi untuk pakaian santai dan merancang pakaian lebih feminin. Saat itu di dekade ini yang akhirnya dianggap tepat bagi perempuan untuk memakai celana sebagai pakaian kasual.

Mari kita lihat bagaimana celana berkembang di tengah abad 20:

Pada tahun 1948, fashion desainer Eropa, Sonja de Lennart, ditemukan celana Capri (Capris) yang dikenal sebagai celana panjang, sekitar tiga-perempat selama celana.

Pada tahun 1955, James Dean mengenakan jeans muncul dalam film "Rebel tanpa Penyebab" Sejak itu, biru jeans telah menjadi simbol pemberontakan,. Dan semua remaja Amerika mulai mengikuti tren denim itu. Sekitar saat ini ketika Levi Strauss mulai menjual nya jins Levi nasional.

Setelah pasca ledakan bayi Perang Dunia II, tahun 1950-an memperkenalkan pasar baru - fashion remaja. generasi muda mulai mengenakan celana Capri, celana stretch dengan sanggurdi, dan celana pendek Bermuda. celana pendek * yang dipakai saat berdandan di awal 1950-an. Namun, mereka mulai kehilangan popularitas mereka pada akhir dekade ini, kecuali dengan anak-anak yang sangat muda. Celana pendek juga dipakai sebagai pakaian kasual musim panas.

The dekade 50-an adalah perubahan revolusioner dalam pakaian olahraga. Ski celana dengan sisipan elastis adalah salah satu inovasi industri olahraga utama.


Tren Celana: 1900's-1940- Tren Celana: 1900's-1940-


Sungguh menakjubkan bagaimana hanya satu abad dapat mengubah persepsi manusia terhadap fashion sangat drastis. Kata "celana" dianggap pantas di abad ke-19, tetapi pada abad ke-20 orang mulai menciptakan gaya baru celana dan menjadi lebih tepat bagi perempuan untuk mengenakan. Berikut adalah beberapa sejarah dari paruh pertama tahun 1900:

Dari akhir abad 19 sampai tahun 1940-an, flanel laki-laki celana panjang celana dikenal sebagai tidak memiliki ukuran pinggang. Ada satu benar-benar cocok untuk semua orang. Celana ini diadakan dengan bantuan kawat gigi atau ikat pinggang dan tampak sangat longgar.

Pada awal abad ke-20 perempuan mulai mengenakan celana panjang laki-laki diubah untuk pekerjaan luar. celana Pria juga populer dengan aviatrixes (perempuan penerbang). Gadis-gadis pit alis Wigan mengenakan celana untuk pekerjaan berisiko mereka dalam tambang batu bara. Mereka masih memakai rok di atas celana mereka karena masalah masyarakat ketidaksetujuan.

Pada tahun 1900-an, aktris seperti Marlene Dietrich dan Katharine Hepburn sering difoto di celana, yang sangat dipengaruhi masyarakat Barat dengan membuat celana lebih dapat diterima oleh semua wanita.

Selama Perang Dunia II, perempuan yang bekerja di pabrik dan melakukan pekerjaan industri lainnya mengenakan celana panjang. Dalam periode pasca-perang, celana diterima sebagai pakaian kasual untuk berkebun dan berbagai jenis kegiatan olahraga dan kegiatan rekreasi.

   Sejarah Perkembangan Celana dan Celana jogger              Tren Celana: 1970-an Tren Celana: 1970-an   1970-an melihat kelanjutan dari gerakan hippie dan perkembangan zaman disko, dua peristiwa budaya utama di Amerika Serikat. Fashion sangat dipengaruhi oleh acara musik dan gaya pakaian tetap eksentrik dengan warna-warna cerah dan desain bunga liar dan pola psychedelic. Gaya celana dekade ini tidak terkecuali.  Bell dasar dilakukan melalui ke tujuh dan menjadi merek dagang dari dekade. Denim mendominasi siang hari sementara poliester mode disko didominasi malam, tetapi akhirnya beberapa bentuk celana dasar lonceng yang dikenakan oleh laki-laki dan perempuan, dan sering dipasangkan dengan sepatu platform.  Hot celana juga tetap di tempat kejadian dan bahkan menjadi lebih populer dari sebelumnya. Perempuan memakai celana sangat pendek ini menunjukkan transformasi lengkap dari era konservatif awal tahun enam puluhan.  Musik Disco juga membawa tentang "setelan waktu luang" klasik yang populer di kalangan laki-laki itu adalah perpaduan antara bisnis dan melihat tampilan kasual. Ini menampilkan jaket blazer terinspirasi kasual dan celana polyester pencocokan, sering dalam warna terang atau pastel, atau mencetak kotak-kotak.  Tren Celana: 1960-an   Tahun 1960-an melihat banyak baru, gaya-melanggar konvensi sebagai masyarakat secara keseluruhan sedang menghadapi transisi dan perubahan. Perubahan drastis

Sejarah Celana Jogger


Celana jogger atau jogger pant merupakan celana yang sangat popular pada saat ini, bukan hanya di kalangan orang biasa kini celana jogger ini juga sering sekali di pakai oleh para publik figur sehingga membuat celana jogger banyak di kenal orang. Sebenarnya celana jogger atau jogger pant ini adalah celana untuk olahraga dengan perkembangan fashion sekarang di rubah menjadi celana fashion yang sangat popular.

Celana jogger atau jogger pants adalah celana yang memiliki model yang sangat mencolok, yaitu terdapatnya kerutan di bagian bawah celana, kerutan pada celana jogger atau jogger pants ini sebenarnya di peruntukan agar para olahragawan tidak kerepotan saat melakukan gerakan olahraga dan hingga kini kerutan di bagian bawah itu menjadi ciri khas dari celana jogger atau jogger pants.

Karena pada awalnya celana jogger atau jogger pant di peruntukan bagi olahragawan bahan yang di kenakan pun pada saat itu terbuat dari bahan bahan yang mampu menyerap keringat dengan baik, yang di antaranya adalah cotton, fleece, spandek dll namun seiringnya perkembangan fashion tidak jarang pula kita menemukan yang terbuat dari bahan lain.

Bagi kalian yang ingin membeli celana jogger atau jogger pant alangkah lebih baiknya jika memilih celana jogger yang bahannya lebih halus karena kerutan yang terdapat pada bagian bawahnya akan mempengaruhi kepada kulit jika kulit mengeluarkan keringat. Kembali lagi pada sejarah celana jogger, Celana jogger mempunyai dua model yaitu celana jogger pendek dan celana jogger panjang, celana jogger pendek dahulu sering sekali di kenakan oleh olahragawati dan celana jogger atau jogger pant panjang sering di kenakan oleh pria, dalam tampilan atau modelnya tidak ada perbedaan antara celana jogger pria dan celana jogger wanita pada saat itu.

Pada tahun 90-an celana jogger atau jogger pants merambah kepopularannya ke para pelaku dance, di sini celana jogger tidak mengalami perubahan yang begitu banyak, warna yang mencolok begitu di gemari pada masa ini, perbedaan celana jogger olahraga dengan celana jogger dance adalah terletak pada bagian bawah selangkangan, celana jogger dance lebih besar sedangkan celana jogger olahraga lebih kecil.


Referensi


http://gudang-sejarah.blogspot.co.id/2011/03/sejarah-celana.html.

https://celanajoggerpants.wordpress.com/2015/11/27/sejarah-celana-jogger-atau-jogger-pants.

Load disqus comments

0 komentar