Sunday, April 30, 2017

Sejarah Valencia

Visit Pusat Bet

  Sejarah Valencia      Pada saat itu tidak mudah untuk mengembangkan sebuah klub sepakbola. Minat masyarakat dan media pada saat itu lebih tertuju pada masalah-masalah sosial dan politik, apalagi Perang Dunia Pertama baru saja usai.Sedangkan olahraga, ternasuk sepakbola, bukan hal yang utama dan banyak digemari di Spanyol.  Meski begitu, Milego dan Medina tidak patah semangat. Mereka sangat yakin Valencia bisa segera eksis dan berkembang. Saat itu memang sudah ada beberapa klub sepakbola di Valencia, meski tidak ada yang terlalu menonjol. Masyarakat Valencia sudah tahu banyak soal sepakbola karena kaum pedagang mereka kerap berkunjung ke Inggris. Merekalah yang banyak menularkan pengaruh sepakbola ke masyarakat Valencia.  Markas pertama Los Che adalah stadion Algiros. Mereka pertama kali bermain di stadion tersebut pada tanggal 7 Desember 1919 menghadapi Castellon Castalia. Sejak tahun 1923, Valencia pindah ke stadion baru, yaitu stadion Mestalla, yang lebih representatif dan masih dijadikan kandang mereka sampai saat ini.  Pertandingan pertama di stadion Mestalla diadakan pada tanggal 20 Mei 1923, dengan menghadapi tim sekota mereka yaitu Levante UD. Valencia menang tipis dengan skor 1-0 berkat gol bersejarah dari Montes. Pelatih resmi pertama mereka adalah Antonin Fivebr dari Republik Ceko.Pada tahun 1928, untuk pertama

Pada saat itu tidak mudah untuk mengembangkan sebuah klub sepakbola. Minat masyarakat dan media pada saat itu lebih tertuju pada masalah-masalah sosial dan politik, apalagi Perang Dunia Pertama baru saja usai.Sedangkan olahraga, ternasuk sepakbola, bukan hal yang utama dan banyak digemari di Spanyol.


Meski begitu, Milego dan Medina tidak patah semangat. Mereka sangat yakin Valencia bisa segera eksis dan berkembang. Saat itu memang sudah ada beberapa klub sepakbola di Valencia, meski tidak ada yang terlalu menonjol. Masyarakat Valencia sudah tahu banyak soal sepakbola karena kaum pedagang mereka kerap berkunjung ke Inggris. Merekalah yang banyak menularkan pengaruh sepakbola ke masyarakat Valencia.

Markas pertama Los Che adalah stadion Algiros. Mereka pertama kali bermain di stadion tersebut pada tanggal 7 Desember 1919 menghadapi Castellon Castalia. Sejak tahun 1923, Valencia pindah ke stadion baru, yaitu stadion Mestalla, yang lebih representatif dan masih dijadikan kandang mereka sampai saat ini.

Pertandingan pertama di stadion Mestalla diadakan pada tanggal 20 Mei 1923, dengan menghadapi tim sekota mereka yaitu Levante UD. Valencia menang tipis dengan skor 1-0 berkat gol bersejarah dari Montes. Pelatih resmi pertama mereka adalah Antonin Fivebr dari Republik Ceko.Pada tahun 1928, untuk pertama kalinya mereka berlaga di liga domestik Spanyol. Sebelum mencapai kasta tertinggi, Divisi Satu (La Liga), Valencia harus melewati seleksi dan merangkak lebih dulu dari Divisi Dua.

Pada musim 1930/1931, Valencia akhirnya berhasil menembus La Liga dan mengawali kiprah mereka di kasta teratas liga sepakbola negeri Matador itu pada musim 1931/1932. Gelar pertama sebagai juara La Liga diperoleh pada musim 1941/1942. Tapi gelar pertama didapat pada 1941 dengan menjuarai Piala Raja dengan mengalahkan Espanyol di final.

Sejak saat itu, Valencia diakui sebagai salah satu klub terkuat dan disegani di Spanyol. Dekade 1940 an merupakan masa keemasan klub dengan meraih tiga kali gelar La Liga. Setelah itu prestasi mereka menurun dan sepi dari gelar.Di awal 1960-an, Valencia justru mampu lebih berprestasi di Eropa. Mereka merebut gelar Piala UEFA dua kali berurutan, pada 1962 dan 1963. Sedangkan di kompetisi domestik, hanya nenjadi juara Piala Raja pada 1967. Mereka kembali bangkit pada awal dan akhir 1970-an.

Saat menjuarai La Liga pada musim 1970/1971, Valencia dilatih oleh Alfredo Di Stefano, mantan pemain legendaris Real Madrid. Pada akhir dekade ini, mereka memiliki striker asal Argentina Mario Kempes yang dikontrak pada 1976. Ia menjadi salah satu pujaan pubik Mestalla dan dua kali menjadi top skor La Liga (musim 1976/1977 dan 1977/1978). Kempes ikut berperan saat Valencia berhasil menjuarai Piala Winners pada 1980.

Memasuki awal 1980-an, prestasi Valencia menurun drastis dan bahkan sempat degradasi ke Divisi Dua (Segunda Division) pada 1986. Untungnya, dalam satu musim mereka berhasil kembali promosi ke La Liga. Kebangkitan dan kejayaan Valencia baru terulang lagi pada awal abad ke-21. Mereka dua kali berturut-turut masuk final Liga Champions pada 2000 dan 2001. Sayangnya, mereka kalah di dua pertandingan tersebut, masing-masing dari Real Madrid dan Bayern Munchen.


Eropa Keberhasilan


Sementara mengelola bentuk liga acuh pada awal 1960-an, klub Eropa pertama telah sukses dalam bentuk Piala Inter-Cities Fairs (cikal bakal Piala UEFA). Pada musim 1961-62, Valencia mengalahkan klub Spanyol FC Barcelona di final. Edisi 1962-1963 dari Inter-Cities Fairs Cup akhir, diadu melawan Valencia CF klub Kroasia Dinamo Zagreb, yang juga memenangkan Valencians. Valencia CF adalah kembali hadir di Piala Inter-Cities Fairs akhir di musim 1963-64, tapi dikalahkan 2-1 oleh Real Zaragoza dari Spanyol.

Mantan dua kali pemain terbaik Eropa pemenang penghargaan Tahun Alfredo Di Sta © Fano dipekerjakan sebagai pelatih pada tahun 1970, dan segera terinspirasi klub barunya ke posisi keempat Liga mereka La kejuaraan. Ini dijamin Valencia kualifikasi pertama untuk Piala Eropa, diperebutkan oleh berbagai juara domestik Eropa. Valencia mencapai putaran ketiga kompetisi 1971-72, sebelum kalah dari juara Hungaria Újpest TE. Para pemain yang paling menonjol dari era 1970-an termasuk gelandang Austria Kurt Jara, maju Johnny Rep dari Belanda dan Argentina maju Mario Kempes, yang menjadi topscorer La Liga selama dua musim berturut-turut di musim 1976-77 dan 1977-78. Valencia akan pergi untuk memenangkan Copa del Rey lagi di musim 1978-79, dan juga menangkap Piala Cup Winners Eropa musim depan, setelah mengalahkan klub Inggris Arsenal FC di final, dengan ujung tombak keberhasilan Kempes Valencia di Eropa.


Degradasi dan Promosi


Pada tahun 1982, klub Miljanic ditunjuk sebagai pelatih Miljan. Setelah musim mengecewakan, Valencia berada di tempat ke-17 dan degradasi dihadapkan dengan tujuh pertandingan yang tersisa untuk bermain. Koldo Aguirre diganti Miljanic sebagai pelatih, dan Valencia hampir dihindari degradasi tahun itu, mengandalkan pada hasil yang menguntungkan dari tim lain untuk menjamin kelangsungan hidup mereka sendiri. Pada musim 1983-84 dan 1984-85, klub itu banyak hutang di bawah presiden Vicente Tormo. Klub akhirnya mencapai titik terendah ketika diturunkan di dekat akhir musim 1985-86, dan terbelah dengan masalah-masalah internal seperti pemain yang belum dibayar dan gaji staf, serta semangat tim miskin. Klub itu terdegradasi untuk pertama kalinya setelah 55 tahun di Spanyol atas penerbangan sepak bola.

Arturo Tuzà ³ n bernama sebagai presiden baru klub, dan dia membantu mengarahkan Valencia CF kembali ke La Liga. Alfredo Di Sta © Fano kembali sebagai pelatih pada tahun 1986, dan Valencia memenangkan promosi lagi setelah musim 1986-87. Di Sta © Fano tinggal sebagai pelatih sampai, musim 1987-88 tim mana yang selesai di posisi 14 di La Liga. Bulgaria maju Luboslav Penev bergabung dengan klub itu pada tahun 1989, sebagai Valencia bertujuan untuk mengkonsolidasikan tempat mereka di La Liga. Guus Hiddink diangkat sebagai pelatih kepala di musim 1991-92, dan klub di urutan keempat Liga dan mencapai perempatfinal Copa del Rey. Pada tahun 1992, Valencia CF resmi menjadi Perseroan Terbatas Sporting, dan mempertahankan Hiddink sebagai pelatih mereka sampai 1993.

Brasil pelatih Carlos Alberto Parreira, segar dari memenangkan Piala Dunia FIFA 1994 bersama tim nasional Brasil, menjadi manajer di Mestalla pada tahun 1994. Parreira segera menandatangani kiper Spanyol Andoni Zubizarreta dan maju Rusia Oleg Salenko, serta Predrag Mijatovic, tetapi gagal untuk menghasilkan hasil yang diharapkan dari dirinya. Ia digantikan oleh pelatih baru Manuel Josà © Rielo. Keberhasilan sebelumnya klub terus untuk menghindari hal itu, meskipun tidak kekurangan staf pelatih top seperti Luis Aragona © s dan Jorge Valdano, serta depan bintang asing seperti Brasil Roma ¡rio, dan Claudio La ³ Pez dan Ariel Ortega dari Argentina.

  Sejarah Valencia      Pada saat itu tidak mudah untuk mengembangkan sebuah klub sepakbola. Minat masyarakat dan media pada saat itu lebih tertuju pada masalah-masalah sosial dan politik, apalagi Perang Dunia Pertama baru saja usai.Sedangkan olahraga, ternasuk sepakbola, bukan hal yang utama dan banyak digemari di Spanyol.  Meski begitu, Milego dan Medina tidak patah semangat. Mereka sangat yakin Valencia bisa segera eksis dan berkembang. Saat itu memang sudah ada beberapa klub sepakbola di Valencia, meski tidak ada yang terlalu menonjol. Masyarakat Valencia sudah tahu banyak soal sepakbola karena kaum pedagang mereka kerap berkunjung ke Inggris. Merekalah yang banyak menularkan pengaruh sepakbola ke masyarakat Valencia.  Markas pertama Los Che adalah stadion Algiros. Mereka pertama kali bermain di stadion tersebut pada tanggal 7 Desember 1919 menghadapi Castellon Castalia. Sejak tahun 1923, Valencia pindah ke stadion baru, yaitu stadion Mestalla, yang lebih representatif dan masih dijadikan kandang mereka sampai saat ini.  Pertandingan pertama di stadion Mestalla diadakan pada tanggal 20 Mei 1923, dengan menghadapi tim sekota mereka yaitu Levante UD. Valencia menang tipis dengan skor 1-0 berkat gol bersejarah dari Montes. Pelatih resmi pertama mereka adalah Antonin Fivebr dari Republik Ceko.Pada tahun 1928, untuk pertama


Kebangkitan Eropa


Itu pelatih Italia Claudio Ranieri yang melanggar draft 19-tahun trofi, ketika ia memimpin kemenangan Valencia di Copa del Rey 1999. Ha © ctor CA º per Ranieri diganti setelah menang piala, dan segera memimpin Valencia partisipasi pertama final Liga Champions UEFA pada musim 1999-00, meskipun mereka kalah 3-0 di Paris untuk rival Spanyol, Real Madrid CF. Tim kemudian mencapai final lagi di Liga Champions musim depan, kali ini kalah dari Bayern Munich pada adu penalti.

Ha © ctor CA º per meninggalkan klub pada tahun 2001, dan Rafa BenÃtez ditunjuk pelatih kepala baru. BenÃtez memimpin klub untuk pertama judul La Liga dalam 31 tahun, ketika Valencia dimahkotai juara Spanyol pada musim 2001-02. Valencia memenangkan kedua La Liga kejuaraan dalam tiga tahun, ketika BenÃtez dipandu klub untuk sukses ganda di musim 2003-04, baik memenangkan La Liga dan Piala UEFA sebelum berangkat ke Liverpool FC. Mereka menderita akibat tempat yang mengecewakan 7 di musim 04/05 yang memenuhi syarat mereka untuk Piala Intertoto, meskipun mereka selesai sebagai runner-up dalam kompetisi tersebut.

Valencia membaik pada 2005-06, urutan ketiga di La Liga, yang memenuhi syarat mereka untuk Liga Champions 2006-07. Di Eropa, Valencia memasuki babak sistem gugur, di mana mereka pergi melalui gol tandang, karena mereka memegang pemimpin klasemen Serie A Inter Milan imbang 0-0 di Mestalla, setelah sebelumnya menarik di San Siro 2-2. Pada akhir pertandingan, perkelahian bangku-kliring pecah antara Valencia dan pemain Inter. Di perempat final mereka bertemu klub Inggris Chelsea FC. Leg pertama diadakan di Stamford Bridge dan pertandingan berakhir 1-1 dengan David Silva Valencia 1-0 memasang, tapi kemudian mencetak gol Didier Drogba untuk Chelsea untuk membuatnya 1-1. Kaki 2 dimainkan di Mestalla dengan permainan berakhir 1-2 untuk Chelsea (2-3 agregat). Fernando Morientes membuat Valencia hingga 1-0 sebelum gol dari Andriy Shevchenko dan Michael Essien berakhir dijalankan mereka. Valencia La Liga hanya tim untuk membuat perempatfinal, dengan Real Madrid dan Barcelona tersingkir di babak enam belas.

Stadion


Valencia bermain tahun-tahun pertama di stadion Algirà ³ s, tapi pindah ke Estadio Mestalla pada tahun 1923. Pada tahun 1950, Mestalla direstrukturisasi, yang mengakibatkan peningkatan kapasitas untuk 45.000 penonton. Hari ini memegang 53.000 kursi. Namun Valencia dijadwalkan untuk pindah ke stadion baru di utara-barat dari kota Valencia di tahun 2009. Nou Mestalla, karena akan disebut, harus memegang sekitar 75 000 penonton dan akan diberikan status bintang 5 oleh FIFA (sebagai desain yang secara khusus dibangun untuk mencapai peringkat itu).

Referensi


wikipedia.org

Lisensi Dokumentasi Bebas GNU

Load disqus comments

0 komentar