Monday, May 8, 2017

Sejarah AS Roma

Visit Pusat Bet

  Sejarah AS Roma     AS Roma,adalah sebuah klub sepak bola Italia yang bermarkas di kota Roma.Klub ini berlaga di Serie a.AS Roma di dirikan pada musim panas 1927 oleh Italo Foschi dengan cara menggabungkan 3 klub sepak bola dari kota Roma,Italia yaitu Roman FC,SS Alba-Audace dan Fortitudo-Pro Roma SGS.Alasan dari merger ketiga klub ini adalah untuk membentuk sebuah klub sepak bola yang kuat untuk menjadi rival dari klub-klub sepak bola Italia bagian utara. Namun pada saat itu ada satu klub di kota Roma yang tidak ikut bergabung,yaitu Lazio karena suatu intervensi dari Jenderal Vaccaro,anggota klub dan eksekutif dari Federasi Sepak bola Italia.Sehingga membelah kota Roma menjadi dua fanatisme yang berbeda.Perseteruanpun terjadi hingga saat ini diantara kedua klub tersebut,yang di labeli salah satu derbi terpanas di Italia yang biasa disebut Derbi Della Capitalle.  AS Roma memainkan musim perdana di Stadion Motovelodromo Appio,sebelum akhirnya menetap di Campo Testaccio pada November 1929.Sebuah awal musim yang baik dimana mereka berhasil menempati posisi 'runner up' dibawah Juventus pada musim 1930-1931.Kapten Attillio Ferraris bersama dengan Guido Masetti,Fulvio Bernardini dan Rudolfo Volk adalah beberapa nama pemain yang sangat penting selama

AS Roma,adalah sebuah klub sepak bola Italia yang bermarkas di kota Roma.Klub ini berlaga di Serie a.AS Roma di dirikan pada musim panas 1927 oleh Italo Foschi dengan cara menggabungkan 3 klub sepak bola dari kota Roma,Italia yaitu Roman FC,SS Alba-Audace dan Fortitudo-Pro Roma SGS.Alasan dari merger ketiga klub ini adalah untuk membentuk sebuah klub sepak bola yang kuat untuk menjadi rival dari klub-klub sepak bola Italia bagian utara. Namun pada saat itu ada satu klub di kota Roma yang tidak ikut bergabung,yaitu Lazio karena suatu intervensi dari Jenderal Vaccaro,anggota klub dan eksekutif dari Federasi Sepak bola Italia.Sehingga membelah kota Roma menjadi dua fanatisme yang berbeda.Perseteruanpun terjadi hingga saat ini diantara kedua klub tersebut,yang di labeli salah satu derbi terpanas di Italia yang biasa disebut Derbi Della Capitalle.


AS Roma memainkan musim perdana di Stadion Motovelodromo Appio,sebelum akhirnya menetap di Campo Testaccio pada November 1929.Sebuah awal musim yang baik dimana mereka berhasil menempati posisi 'runner up' dibawah Juventus pada musim 1930-1931.Kapten Attillio Ferraris bersama dengan Guido Masetti,Fulvio Bernardini dan Rudolfo Volk adalah beberapa nama pemain yang sangat penting selama periode ini.

A.S. Roma didirikan pada musim panas 1927 oleh Italo Foschi dengan cara menggabungkan 3 klub sepak bola dari kota Roma, Italia yaitu Roman FC, SS Alba-Audace dan Fortitudo-Pro Roma SGS. Alasan dari merger ketiga klub ini adalah untuk membentuk sebuah klub sepak bola yang kuat untuk menjadi rival dari klub-klub sepak bola Italia bagian Utara. Namun dari penggabungan ini, ada satu klub di kota Roma waktu itu yang tidak ikut bergabung, yaitu Lazio karena suatu intervensi dari Jenderal Vaccaro, anggota klub dan eksekutif dari Federasi Sepak Bola Italia.

Sejarah terbentuknya klub AS RomaKlub ini memainkan musim yang paling awal di stadion Motovelodromo Appio, sebelum akhirnya menetap di Campo Testaccio pada November 1929. Sebuah awal musim yang baik dimana Roma berhasil menempati posisi 'runner up' di bawah Juventus pada musim 1930-1931. Kapten Attilio Ferraris bersama dengan Guido Masetti, Fulvio Bernardini dan Rodolfo Volk adalah pemain yang sangat penting selama periode ini.

Hingga kini satu-satunya kejuaraan antar klub Eropa yang pernah dijuarai oleh AS Roma adalah Piala Inter-Cities Fairs pada periode 1960-1961 yang merupakan cikal bakal dari kejuaraan UEFA Europa League. Ironisnya kompetisi Piala Inter-Cities Fairs ketika itu ternyata tidaklah di selenggarakan oleh UEFA sehingga sebagai konsekuensinya UEFA tidak menganggap catatan juara klub-klub di Piala Inter-Cities Fairs termasuk AS Roma untuk menjadi bagian dari catatan Eropa mereka.

Setelah kemerosotan performa dalam pertandingan liga dan banyaknya pemain kunci yang hengkang, Roma pada akhirnya membangun kembali skuat mereka dengan menambahkan Top Scorer Argentina, Enrique Guaita. Di bawah asuhan Pelatih Luigi Barbesino, AS Roma berhasil meraih gelar pertama mereka di musim 1935 - 36 ; menyelesaikan sisa musim hanya selisih satu poin di bawah juara pertama, Bologna.

Roma kembali ke penampilan terbaiknya setelah tampil tidak konsisten di musim akhir 1930. Roma mencatat kemenangan dan meraih Scudetto dengan mengejutkan di musim 1941-42. Delapan belas gol yang dicetak oleh pemain lokal Amedeo Amadei adalah hal yang penting bagi Pelatih Alfred Schaffer saat itu. Pada saat itu, Italia terlibat dalam Perang Dunia II dan AS Roma sedang bermain di stadion Partito Nazionale del Fascista.

Pada tahun-tahun setelah perang, Roma tidak mampu merebut kembali title Scudetto. AS Roma menyelesaikan musim di papan bawah Serie A selama lima musim berturut-turut. Sehingga pada akhirnya harus jatuh ke jurang degradasi Serie B pada akhir musim 1950-51 musim; sekitar satu dekade setelah kemenangan Scudetto mereka. Berkat kesigapan dan antusiasme dari Pelatih Giuseppe Viani, promosi ke Serie A langsung kembali tercapai.

Setelah kembali ke Serie A, Roma berhasil untuk menstabilkan diri mereka sebagai sebuah klub papan atas lagi dengan pemain seperti Egisto Pandolfini, Dino Da Costa dan Dane Helge Bronee. Meskipun Roma tidak dapat masuk ke empat besar selama dekade berikut, tetapi mereka berhasil meraih beberapa trofi. Trofi kehormatan pertama mereka di luar Italia tercatat pada 1960-61 ketika Roma memenangkan Piala Inter-Cities Fairs dengan mengalahkan Birmingham City 4–2 pada pertandingan final. Beberapa tahun kemudian Roma pertama kali memenangkan Coppa Italia pada musim 1963-64, dengan mengalahkan Torino 1–0.

Titik terendah mereka datang selama musim 1964-65 ketika manajer Juan Carlos Lorenzo mengumumkan bahwa klub tidak bisa membayar pemain dan kemungkinan tidak akan mampu membayar untuk perjalanan ke Vicenza untuk memenuhi pertandingan berikutnya. Para pendukung fanatik klub terus berjuang demi klub kesayangannya, AS Roma, dengan cara pengumpulan dana di Teater Sistina dan kebangkrutan itu dihindari dengan terpilihnya presiden baru klub Franco Evangelisti.

Gelar kedua mereka yaitu Coppa Italia dimenangkan di musim 1968-69. Giacomo Losi menjadi sejarah dan mencatatkan rekor penampilan terbanyak di AS Roma selama tahun 1969 dengan 450 penampilan di semua kompetisi, rekor tersebut dipegangnya selama 38 tahun. Roma mampu menambah satu piala lagi untuk koleksi mereka pada tahun 1972, dengan kemenangan 3-1 atas Blackpool di Piala Anglo- Italia. Tempat terbaik AS Roma mampu mencapai selama dekade ketiga di 1974-75. Pemain terbaik selama periode ini termasuk gelandang Giancarlo De Sisti dan Francesco Rocca.

Klub AS RomaEra baru kesuksesan dalam sejarah sepak bola AS Roma ditambah dengan kemenangan Coppa Italia, mereka mengalahkan Torino dalam drama adu penalti untuk memenangkan Piala pada musim 1979-80. AS Roma telah berhasil mencapai posisi atas dalam klasemen di Serie A yang mereka belum tersentuh sejak 1940-an. Mantan pemain AC Milan Nils Liedholm adalah pelatih pada saat itu, dengan pemain seperti Bruno Conti, Agostino Di Bartolomei, Roberto Pruzzo dan Falcao.

Scudetto kedua diraih AS Roma pada musim 1982-83. AS Roma memenangkan gelar untuk pertama kalinya dalam 41 tahun. Pada musim berikutnya Roma finis sebagai runner-up Serie A dan mengumpulkan gelar Coppa Italia, mereka juga berhasil sebagai runner-up di Piala Eropa akhir 1984. Final Piala Eropa dengan Liverpool berakhir imbang 1-1 dengan gol dari Pruzzo, tetapi Roma akhirnya kalah dalam babak adu penalti. Kesuksesan Roma kembali terjadi pada tahun 1980 dimana berhasil mencapai posisi runner-up Serie A di musim 1985-86 dan kembali menjuarai Coppa Italia mengalahkan Sampdoria 3-2. Tahun 1990-an merupakan awal munculnya striker Francesco Totti yang menjadi punggawa penting dari tim sebagai kapten dan ikon klub.


Pendukung


Klub bermain di Stadio Olimpico 82.656 tempat duduk, bersama dengan SS Lazio. Kedua tim menghadapi off terhadap satu sama lain setidaknya dua kali musim di Derby della Capitale (Derby Modal) yang terkenal sebagai salah satu yang paling berapi-api persaingan dan emosional di dunia sepakbola. Dua insiden yang ekstrim pada khususnya telah meninggalkan jejak mereka pada sejarah ini perlengkapan dipanaskan. Pada tahun 1979, Lazio kipas Vincenzo Paparelli dipukul di mata dengan suar ditembakkan oleh seorang penggemar Roma dari ujung stadion, kemudian menjadi korban tewas pertama dalam sejarah sepakbola Italia. Pada tahun 2003 sebuah peristiwa terjadi belum pernah terjadi sebelumnya ketika Ultras Roma memaksa pertandingan harus dihentikan setelah menyebarkan rumor palsu di antara kerumunan bahwa seorang anak telah dibunuh oleh polisi sebelum awal pertandingan. 


  Sejarah AS Roma     AS Roma,adalah sebuah klub sepak bola Italia yang bermarkas di kota Roma.Klub ini berlaga di Serie a.AS Roma di dirikan pada musim panas 1927 oleh Italo Foschi dengan cara menggabungkan 3 klub sepak bola dari kota Roma,Italia yaitu Roman FC,SS Alba-Audace dan Fortitudo-Pro Roma SGS.Alasan dari merger ketiga klub ini adalah untuk membentuk sebuah klub sepak bola yang kuat untuk menjadi rival dari klub-klub sepak bola Italia bagian utara. Namun pada saat itu ada satu klub di kota Roma yang tidak ikut bergabung,yaitu Lazio karena suatu intervensi dari Jenderal Vaccaro,anggota klub dan eksekutif dari Federasi Sepak bola Italia.Sehingga membelah kota Roma menjadi dua fanatisme yang berbeda.Perseteruanpun terjadi hingga saat ini diantara kedua klub tersebut,yang di labeli salah satu derbi terpanas di Italia yang biasa disebut Derbi Della Capitalle.  AS Roma memainkan musim perdana di Stadion Motovelodromo Appio,sebelum akhirnya menetap di Campo Testaccio pada November 1929.Sebuah awal musim yang baik dimana mereka berhasil menempati posisi 'runner up' dibawah Juventus pada musim 1930-1931.Kapten Attillio Ferraris bersama dengan Guido Masetti,Fulvio Bernardini dan Rudolfo Volk adalah beberapa nama pemain yang sangat penting selama


SEBAGAI kelompok ultras Roma kepala sampai pertengahan 1990-an adalah berhaluan kiri CUCS (Komando Curva Sud Ultra). Namun kelompok itu perlahan-lahan direbut oleh faksi-faksi saingan dan akhirnya putus. Curva Sud telah dikendalikan sejak saat itu oleh berbagai kelompok yang ramping nyata ke kanan (AS Roma ultras, Boys, Giovinezza, dll) Perubahan ini sebanding dengan apa yang telah terjadi beberapa tahun sebelumnya di tetangga Lazio ketika a-politik " Pendukung Eagles "itu dibersihkan oleh kanan" Irriducibili ", yang di sisi lain, telah menikmati kontrol penuh terhadap Curva Nord sejak tahun 1992. Hal ini diingat bahwa dalam kasus kedua tim adalah kecenderungan politik dari kelompok yang sebenarnya, meskipun lebih mungkin untuk menghasilkan perhatian media, biasanya tidak raison d'Ã ª mereka tre dan lebih adil bagian dari identitas mereka secara keseluruhan.

Lagu kebangsaan klub, "Roma Roma Roma" oleh Antonello Venditti, dimainkan dan dinyanyikan sebelum pertandingan masing-masing, dan "Grazie Roma", oleh penyanyi yang sama, dimainkan pada akhir pertandingan kandang ketika tim menang. Sebuah tambahan baru untuk repertoar pendukung adalah riff ke lagu White Stripes, 'Tujuh Tentara Bangsa' yang kemudian digunakan oleh para pendukung tim nasional Italia di Piala Dunia FIFA 2006. Ini berawal ketika Totti terdengar pada kamera selama pemanasan untuk 'gratis styling-' satu liga Roma permainan kata-katanya sendiri ke lagu dan pendukung Roma mulai menyanyikan versi Totti di game.

Referensi

Wikipedia.org

Load disqus comments

0 komentar