Monday, May 22, 2017

Sejarah Malaga Club

Visit Pusat Bet

  Sejarah Malaga Club      Málaga Club de Futbol adalah klub sepakbola Spanyol yang bermarkas di daerah Málaga, Andalusia. Tanggal 25 Mei 1948 klub Málaga mendirikan klub cadangan yakni klub CD Santo Tomás yang kemudian berganti nama menjadi klub Atlético Malagueño. Musim 1959/1960, Malaga dan CA Malagueño bermain bersama di kompetisi tingkat ketiga Spanyol. Karena hal tersebut, kedua klub akhirnya memisahkan diri dan terdaftar sebagai klub independen. Tahun 1992 CD Málaga akhirnya dibubarkan karena kesulitan keuangan sementara klub CA Malagueño masih terus bekarir di kompetisi Liga Spanyol. Musim 1992/1993 CA Malagueño bermain di Divisi Tercera Grup 9 yang di akhir musim berhasil promosi ke Segunda División B. Namun musim berikutnya CA Malagueño terdegradasi dan akhirnya klub tersebut juga menghadapi kesulitan keuangan seperti pendahulunya klub Malaga.  Tanggal 29 Juni 1994 CA Malagueño berganti nama menjadi Málaga Club de Futbol SAD atau yang dikenal sekarang ini dengan Malaga CF. Meskipun Malaga tidak pernah bermain di Liga Champions, karirnya sudah cukup terbilang sukses di era tahun 2000-an di bawah kepemimpinan Peiró Joaquín. Malaga membuat penampilan terbaiknya di kompetisi Eropa dengan berhasil meraih Piala Intertoto tahun 2002 dan musim 2002/2003 Malaga berhasil melaju sampai ke baba



Málaga Club de Futbol adalah klub sepakbola Spanyol yang bermarkas di daerah Málaga, Andalusia. Tanggal 25 Mei 1948 klub Málaga mendirikan klub cadangan yakni klub CD Santo Tomás yang kemudian berganti nama menjadi klub Atlético Malagueño. Musim 1959/1960, Malaga dan CA Malagueño bermain bersama di kompetisi tingkat ketiga Spanyol. Karena hal tersebut, kedua klub akhirnya memisahkan diri dan terdaftar sebagai klub independen. Tahun 1992 CD Málaga akhirnya dibubarkan karena kesulitan keuangan sementara klub CA Malagueño masih terus bekarir di kompetisi Liga Spanyol. Musim 1992/1993 CA Malagueño bermain di Divisi Tercera Grup 9 yang di akhir musim berhasil promosi ke Segunda División B. Namun musim berikutnya CA Malagueño terdegradasi dan akhirnya klub tersebut juga menghadapi kesulitan keuangan seperti pendahulunya klub Malaga.


Tanggal 29 Juni 1994 CA Malagueño berganti nama menjadi Málaga Club de Futbol SAD atau yang dikenal sekarang ini dengan Malaga CF. Meskipun Malaga tidak pernah bermain di Liga Champions, karirnya sudah cukup terbilang sukses di era tahun 2000-an di bawah kepemimpinan Peiró Joaquín. Malaga membuat penampilan terbaiknya di kompetisi Eropa dengan berhasil meraih Piala Intertoto tahun 2002 dan musim 2002/2003 Malaga berhasil melaju sampai ke babak perempatfinal Piala UEFA sebelum tersisih dari klub Portugal, Boavista. Setelah Peiró pensiun, Malaga juga mulai tidak konsisten di liga. Setelah berhasil naik ke La Liga musim 1999/2000, Malaga hanya mampu bertahan selama tujuh musim di kancah La Liga karena musim 2005/2006 Malaga hanya bisa finish di dasar klasemen.

Di tahun yang sama, mantan presiden Real Madrid, Lorenzo Sanz membeli 97% saham Malaga dan menunjuk putranya, Fernando Sanz menjabat sebagai presiden klub Malaga. Menghabiskan dua musim di Segunda Division, Malaga naik lagi ke La Liga untuk mengikuti musim 2008/2009 dan berhasil finish di pos kedelapan. Namun menjalani musim 2009/2010 Malaga harus bekerja keras agar bisa selamat dari zona degradasi dan akhirnya bisa finish di pos ke-17 setingkat diatas zona degradasi.

Juni 2010 Fernando Sanz akhirnya menjual klub Malaga kepada seorang investor asal Qatar yaitu Abdullah bin Nasser bin Abdullah Al Ahmed Al Thani yang juga menjabat sebagai presiden baru Malaga tanggal 28 Juli 2010. Pihak klub pun akhirnya merombak managemen dengan mendatangkan Jesualdo Ferreira sebagai pelatih baru di Malaga menjalani musim 2010/2011. Namun beliau harus dipecat setelah serangkaian hasil buruk yang dilalui Malaga. Pelatih asal Chili, Manuel Pellegrini akhirnya mengambil kendali Malaga ketika klub berada di zona degradasi. Berkat Pellegrini, Malaga berhasil bangkit dan finish di pos ke-11 La Liga. Menjalani musim 2011/2012, pihak managemen Malaga tetap mempercayai Pellegrini untuk membawa Malaga ke gerbang kesuksesan.

Pada tanggal 21 Juni 1936 mereka mulai meletakkan batu pertama di Estadio La Rosaleda, meskipun karena Perang Saudara yang terjadi telah menghancurkan Spanyol pada waktu itu, selama empat tahun mereka memulai konstruksi. Sejak 13 April 1941, karena badai kuat yang merobek bidang Los Baños del Carmen sehingga membuat mereka memainkan laga mereka di Rose Garden (CD Malacitano-Railway Madrid). Dalam pertandingan pertama ini tim tuan rumah berhasil meyakinkan kemenangan mereka dengan skor 6-0, membuat font berada di pencetak gol pertama di La Rosaleda.

Peresmian dari Stadion La Rosaleda, yang bertepatan dengan dirilisnya denominasi baru sepakbola Malaga dimana terjadi dalam konfrontasi melawan Sevilla FC pada tanggal 14 September 1941 dengan kemenangan CD Málaga (3-2). Kick off dibuat oleh Lourdes Alonso, putri walikota Malaga Pedro Luis Alonso.

La Rosaleda dilahirkan dengan kapasitas tempat duduk dekat dengan 8.000 penonton. Banyak renovasi dan ekspansi selama bertahun-tahun telah terjadi di lapangan Martiricos, sangat menekankan dibuat untuk menjadi tuan rumah pertandingan di Final Piala Dunia yang digelar di Spanyol (1982), di mana kota Malaga didasarkan . Mencapai kapasitas sekitar 37.000 penonton, yang dapat dikutip dalam tahap terakhir dengan nama CD Málaga.

Dengan munculnya abad XXI dan kembali ke divisi pertama di bawah nama Málaga Club de Fútbol, ​ ada perbaikan total disemua sektor lapangan (Preference, Tribune, dan Dana Goal) yang berlangsung hampir tujuh tahun. Pada bulan Juli 2008, La Rosaleda membangun ruang VIP pertamanya, yang terletak di bangku Grandstand dan Preferensi, dengan kotak eksklusif dan kursi VIP. Beberapa bulan kemudian, pada bulan Januari 2009, stadion dibuka pada kesehatan yang kompleks untuk Málaga Club de Fútbol Klinik yang letaknya berada pada pojok terasering di dekat gawang, menjadi satu satunya klub di Eropa dengan pusat kesehatan terpadu di tempat stadion mereka. Pada tahun yang sama, La Rosaleda lama menaruh Tour MCF Museum, yang mencakup perjalanan bersejarah selama bertahun-tahun lebih dari seratus tahun dari berdirinya Malaga Football.

  Sejarah Malaga Club      Málaga Club de Futbol adalah klub sepakbola Spanyol yang bermarkas di daerah Málaga, Andalusia. Tanggal 25 Mei 1948 klub Málaga mendirikan klub cadangan yakni klub CD Santo Tomás yang kemudian berganti nama menjadi klub Atlético Malagueño. Musim 1959/1960, Malaga dan CA Malagueño bermain bersama di kompetisi tingkat ketiga Spanyol. Karena hal tersebut, kedua klub akhirnya memisahkan diri dan terdaftar sebagai klub independen. Tahun 1992 CD Málaga akhirnya dibubarkan karena kesulitan keuangan sementara klub CA Malagueño masih terus bekarir di kompetisi Liga Spanyol. Musim 1992/1993 CA Malagueño bermain di Divisi Tercera Grup 9 yang di akhir musim berhasil promosi ke Segunda División B. Namun musim berikutnya CA Malagueño terdegradasi dan akhirnya klub tersebut juga menghadapi kesulitan keuangan seperti pendahulunya klub Malaga.  Tanggal 29 Juni 1994 CA Malagueño berganti nama menjadi Málaga Club de Futbol SAD atau yang dikenal sekarang ini dengan Malaga CF. Meskipun Malaga tidak pernah bermain di Liga Champions, karirnya sudah cukup terbilang sukses di era tahun 2000-an di bawah kepemimpinan Peiró Joaquín. Malaga membuat penampilan terbaiknya di kompetisi Eropa dengan berhasil meraih Piala Intertoto tahun 2002 dan musim 2002/2003 Malaga berhasil melaju sampai ke baba

Kedatangan Sheikh Abdullah Al-Thani ke kursi kepresidenan ditawarkan ke La Rosaleda kemungkinan meningkatkan pelayanan dan manfaat. Peningkatan kualitas lapangan, dan termasuk rumput buatan di daerah sekitarnya. Ruang ganti, bangku, fasilitas olahraga, pusat kebugaran, video, ruang anti-doping, teknisi kantor, semuanya dilengkapi dengan kebutuhan klub besar. Penonton juga disuguhi daerah baru dan ditingkatkannya lokasi untuk penyandang cacat, tempat baru yang modern bidang kaki sistem PA, kustomisasi dari stadion dengan warna dan merek Malaga Football Club bersama gambar blanquiazules yang adalah pemain Malaga, serta meningkatkan akses sinyal ke tribun.

Juga telah direnovasi dan dimodernisasi daerah Media. Sebuah ruang pers baru dengan audio modern dan sistem video, daerah campuran yang lebih luas, atau pemasangan layar TV di semua bidang serta di setiap kabin dari stasiun radio yang menyiarkan permainan dari La Rosaleda. Klub kantor juga ditemukan di pedalaman La Rosaleda telah meningkatkan ruang mereka, telah dimodernisasi dan dilaksanakan dengan teknologi terbaru untuk mengoptimalkan kerja karyawan Málaga Club de Fútbol.

Load disqus comments

0 komentar