Biografi Liliyana Natsir - Biografi dan Sejarah

Our site moved here Sejarah dan Biografi

Wednesday, June 21, 2017

Biografi Liliyana Natsir

  Biografi Liliyana Natsir        Biodata   Nama lahir: Liliyana Natsir  Tanggal lahir: 9 September 1985  Tempat lahir: Manado, Sulawesi Utara  Tinggi badan: 1.65 m (5 ft 5 in)  Asal negara: Indonesia  Biografi   Sosok Lilyana Natsir pasti sudah tidak asing bagi penggemar bulutangkis. Atlet berusia 26 tahun ini berhasil merebut gelar Juara Dunia 2013 bersama rekannya Tontowi Ahmad. Lilyana Natsir atau yang akrab disapa Butet merupakan anak bungsu dari pasangan Beno Natsir dan Olly Maramis.Dia memiliki seorang kakak perempuan yang bernama Calista Natsir.Kecintaan Butet terhadap olahraga bulutangkis telah muncul sejak masih berusia belia. Itu terbukti dari bergabungnya dia dengan klub bulutangkis Pisok, Manado, ketika masih di sekolah dasar. 

Keseriusannya di dunia bulutangkis mulai tampak ketika berusia 12 tahun. Saat itu pebulutangkis yang juga akrab disapa Liliyana itu memutuskan pindah ke Jakarta untuk bergabung dengan klub PB Tangkas di Jakarta. Kemudian ia dipanggil masuk ke pemusatan latihan nasional (pelatnas) pada 2002. Setiap hari selama tujuh jam, perempuan yang akrab disapa Butet ini berlatih keras di hall bulu tangkis Cipayung, sehingga ia berhasil mencatatkan prestasi demi prestasi.  Lilyana pada mulanya dipasangkan dengan Vita Marissa di partai ganda putri. Melalui arahan sang pelatih, Richard Mainaky, atlet


Biodata


Nama lahir: Liliyana Natsir

Tanggal lahir: 9 September 1985

Tempat lahir: Manado, Sulawesi Utara

Tinggi badan: 1.65 m (5 ft 5 in)

Asal negara: Indonesia

Biografi


Sosok Lilyana Natsir pasti sudah tidak asing bagi penggemar bulutangkis. Atlet berusia 26 tahun ini berhasil merebut gelar Juara Dunia 2013 bersama rekannya Tontowi Ahmad. Lilyana Natsir atau yang akrab disapa Butet merupakan anak bungsu dari pasangan Beno Natsir dan Olly Maramis.Dia memiliki seorang kakak perempuan yang bernama Calista Natsir.Kecintaan Butet terhadap olahraga bulutangkis telah muncul sejak masih berusia belia. Itu terbukti dari bergabungnya dia dengan klub bulutangkis Pisok, Manado, ketika masih di sekolah dasar. 

Keseriusannya di dunia bulutangkis mulai tampak ketika berusia 12 tahun. Saat itu pebulutangkis yang juga akrab disapa Liliyana itu memutuskan pindah ke Jakarta untuk bergabung dengan klub PB Tangkas di Jakarta. Kemudian ia dipanggil masuk ke pemusatan latihan nasional (pelatnas) pada 2002. Setiap hari selama tujuh jam, perempuan yang akrab disapa Butet ini berlatih keras di hall bulu tangkis Cipayung, sehingga ia berhasil mencatatkan prestasi demi prestasi.


Lilyana pada mulanya dipasangkan dengan Vita Marissa di partai ganda putri. Melalui arahan sang pelatih, Richard Mainaky, atlet ini kemudian bersanding dengan Nova Widianto di lapangan sejak 2004. 

Keputusan Richard Mainaky terbukti sukses. Pasangan Nova-Lilyana berhasil menyabet sederet penghargaan seperti Singapore Open (2004), SEA Games (2005, 2007), Juara Dunia di Amerika Serikat (2005), Juara Taiwan Open (2006), Indonesia Open (2005) dan Runner-Up All England Open Super Series (2008). Selepas kepergian Nova dikarenakan usia Nova yang sudah menginjak 35 tahun, Lilyana bersanding dengan rekan barunya, Tontowi Ahmad. Tak butuh waktu lama bagi Lilyana dan Owi untuk saling menyesuaikan pola bermain. Mereka berhasil membawa pulang gelar juara di turnamen Macau Open Grand Prix Gold 2010. Dan juga, Liliyana bersama Tontowi merupakan peraih medali emas SEA Games 2011. Liliyana sudah tiga kali mencicipi babak final kejuaraan All England yang merupakan salah satu turnamen tertua ini. Pada tahun 2008 dan 2010 ganda campuran bersama Nova Widiyanto.

Lilyana yang dikenal sebagai atlet yang ramah, disiplin, dan berkemauan keras ini akhirnya berhasil mendapatkan gelar juara pada turnamen All England. Pada tahun 2012 Lilyana Natsir dan Tontowi Ahmad membawa pulang gelar juara untuk Indonesia yang telah mengalami penantian panjang selama 33 tahun untuk prestasi ganda campuran All England. Gelar juara ini adalah titel premier pertama bagi Tontowi & Liliyana. Setahun kemudian di All England 2013, mereka berhasil mempertahankan gelar juara setelah mengalahkan pasangan China, Zhang Nan/Zhao Yunlei, dengan straight set 21-13 21-17. Sukses yang sama kembali mereka raih pada tahun 2014 dengan menaiki podium tertinggi ganda campuran All England usai menuntaskan perlawanan Zhang Nan/ Zhao Yunlei di final dengan skor sama, 21-13 21-17. Dalam urusan kehidupan pribadi, atlet yang menyukai masakan Manado ini diketahui masih single. Meski begitu, ia beberapa kali diisukan menjalin asmara dengan rekan di lapangan. Nama Hendra Setiawan dan Rendra Wijaya adalah sosok pebulutangkis yang pernah digosipkan menjadi kekasih Lilyana. Namun, menanggapi hal tersebut, atlet tomboy ini menjelaskan bahwa dirinya masih belum punya pacar. 

”Cuma teman kok, gak lebih bener deh,” jelas Lilyana. “Saat ini saya belum memikirkan asmara, lagi fokus ke karir.”

Rekor Bertanding


Pegangan tangan: Kanan

Pelatih: Richard Mainaky

Ranking dunia tertinggi: 1 bersama Nova Widianto (30 Oktober 2010)

Ranking dunia saat ini: 2 bersama Tontowi Ahmad (20 Agustus 2015)

Catatan medali


Olimpiade


Perak: Olimpiade Beijing 2008, Ganda Campuran

Emas: Olimpiade Rio 2016, Ganda Campuran


Kejuaraan Dunia


Emas: 2005 Anaheim, Ganda Campuran

Emas: 2007 Kuala Lumpur, Ganda Campuran

Perak: 2009 Hyderabad, Ganda Campuran

Perunggu: 2011 London, Ganda Campuran

Emas: 2013 Guangzhou, Ganda Campuran


Asian Games


SEA Games


Emas: 2007 Thailand, Ganda Putri

Emas: 2007 Thailand, Beregu Putri

Emas: 2009 Laos, Ganda Campuran

Emas: 2011 Indonesia, Ganda Campuran

Perak: Incheon 2014, Ganda Campuran
Load disqus comments

0 komentar