Biografi Eva Ekeblad Agronom - Penemu Tepung Kentang - Biografi dan Sejarah

Our site moved here Sejarah dan Biografi

Tuesday, July 11, 2017

Biografi Eva Ekeblad Agronom - Penemu Tepung Kentang

Biografi Eva Ekeblad Agronom - Penemu Tepung Kentang  Eva Ekeblad adalah seorang wanita kelahiran Stockholm, 10 Juli 1724 dan meninggal di Lidköping, 15 Mei 1786 pada usia yang ke-61 tahun, Eva Ekeblad atau sapaan waktu kecilnya nee Eva De la Gardie adalah seorang agronom, ilmuwan, salonis (semacam perkumpulan rutin di antara banyak orang dalam satu atap untuk bertukar ilmu dan pengalaman), serta seorang bangsawan Swedia.   Pasangannya, selain itu, memiliki properti Stola Manor dan juga tempat tinggal di ibu kota Stockholm. Pada 1746, Ekeblad menulis kepada Royal Swedish Academy of Sciences tentang penemuannya tentang bagaimana membuat tepung dan alkohol dari kentang. Kentang telah diperkenalkan ke Swedia pada tahun 1658, namun sampai saat itu hanya dibudidayakan di rumah kaca aristokrasi. Karya Ekeblad mengubah kentang menjadi makanan pokok di Swedia; Hal itu juga meningkatkan pasokan gandum, gandum hitam dan jelai yang tersedia untuk membuat roti, karena kentang dapat digunakan sebagai pengganti alkohol. Hal ini sangat meningkatkan kebiasaan makan negara dan mengurangi frekuensi kelaparan.  Penemu Tepung Kentang dan Alkohol Eva EkebladDia juga menemukan metode pemutihan tekstil dan benang katun dengan sabun pada tahun 1751, dan mengganti bahan berbahaya pada kosmetik dengan menggunakan bunga kentang

Eva Ekeblad adalah seorang wanita kelahiran Stockholm, 10 Juli 1724 dan meninggal di Lidköping, 15 Mei 1786 pada usia yang ke-61 tahun, Eva Ekeblad atau sapaan waktu kecilnya nee Eva De la Gardie adalah seorang agronom, ilmuwan, salonis (semacam perkumpulan rutin di antara banyak orang dalam satu atap untuk bertukar ilmu dan pengalaman), serta seorang bangsawan Swedia.

Pasangannya, selain itu, memiliki properti Stola Manor dan juga tempat tinggal di ibu kota Stockholm. Pada 1746, Ekeblad menulis kepada Royal Swedish Academy of Sciences tentang penemuannya tentang bagaimana membuat tepung dan alkohol dari kentang. Kentang telah diperkenalkan ke Swedia pada tahun 1658, namun sampai saat itu hanya dibudidayakan di rumah kaca aristokrasi. Karya Ekeblad mengubah kentang menjadi makanan pokok di Swedia; Hal itu juga meningkatkan pasokan gandum, gandum hitam dan jelai yang tersedia untuk membuat roti, karena kentang dapat digunakan sebagai pengganti alkohol. Hal ini sangat meningkatkan kebiasaan makan negara dan mengurangi frekuensi kelaparan.

Penemu Tepung Kentang dan Alkohol Eva EkebladDia juga menemukan metode pemutihan tekstil dan benang katun dengan sabun pada tahun 1751, dan mengganti bahan berbahaya pada kosmetik dengan menggunakan bunga kentang (1752); Dia dikatakan telah mengiklankan tanaman tersebut dengan menggunakan bunganya sebagai hiasan rambut. Pada tahun 1748, Eva Ekeblad menjadi wanita pertama yang terpilih menjadi anggota Royal Swedish Academy of Sciences . Tidak ada catatan tentang dia yang pernah berpartisipasi dalam pertemuan Akademi. Pada tahun 1751, Akademi tersebut menunjuknya sebagai anggota kehormatan dan bukan anggota penuh, karena undang-undang tersebut membatasi keanggotaan pada laki-laki. Pada tahun 1775, anaknya Claes Julius Ekeblad (1742-1808), menikah dengan Brita Horn , dan tiga tahun kemudian, Stola manor diberikan kepada menantunya sebagai seorang anak kuda.

Pada bulan November 1778, Eva Ekeblad hadir sebagai saksi saat kelahiran Gustav IV Adolf dari Swedia di masa depan. Dia tinggal di ibukota selama dua tahun, di mana dia banyak dirayakan dan menawarkan beberapa posisi di pengadilan: sebagai seorang wanita yang menunggu ratu, sebagai överhovmästarinna ( Nyonya Jubah ) berturut-turut ke Ulrika Strömfelt , dan sebagai Raja kerajaan untuk putra mahkota. Dia terpaksa menolak, namun; Pada tahun yang sama, dia sampai saat itu kesehatan yang baik dipengaruhi oleh penyakit yang membuat dia sangat lemah dan membuatnya terbaring secara berkala selama delapan tahun yang tersisa. Dia menghabiskan enam tahun terakhirnya di Kastil Mariedal, apakah dia terus dirayakan oleh bangsawan lokal sampai kematiannya.

Kehidupan Pribadi


Eva menikahi riksråd Count Claes Claesson Ekeblad di usia 16 tahun. Ia menjadi ibu dari tujuh anak, dengan satu putra dan enam putri.[6] Di antara mereka adalah Claes Julius Ekeblad (1742-1808) dan Hedda Piper. Mereka adalah salah satu bangsawan kelas atas di Swedia.Setelah menikah, ayahnya memberinya aset berupa perkebunan di Kastil Mariedal dan Kastil Lindholmen di Västergötland. Pasangannya juga dihadiahkan perumahan di manor (tanah milik bangsawan) Stola beserta lingkungan perumahannya di ibukota Stockholm.

Karena seringnya tidak ada pasangannya dalam bisnis, Eva Ekeblad diberi tanggung jawab juntuk mengurus tiga perkebunan, termasuk tugas untuk mengawasi petugas pengadilan dan memimpin paroki-paroki dari perkebunan.Di kediaman Ekeblad di Stockholm, dia menjadi tuan rumah sebuah salon budaya dan digambarkan oleh istri duta besar Spanyol de marquis de Puentefuerte sebagai "salah satu dari sedikit wanita aristokrat yang kehormatannya dianggap tidak tercemar". Pertunjukan konser pertama musik massa Johan Helmich Roman dilakukan di salonnya di Rumah Ekeblad. Dia bersahabat dengan ratu Louisa Ulrika.

Setelah kematian pasangannya pada tahun 1771, dia pensiun ke sisi negara. Kebun Mariedal dan Lindholmen berfungsi sebagai lahannya yang dair, yang pertama menjadi kediaman pribadinya, namun pada awalnya dia juga mengendalikan tanah milik anaknya, Stola, dia juga tidak hadir dari perkebunannya seperti ayahnya karena karirnya. Pada tahun 1778 kesehatan eva menurun karena penyakit yang membuat dia sangat lemah dan membuatnya terbaring secara berkala selama delapan tahun. Dia menghabiskan enam tahun terakhirnya di Kastil Mariedal. Ia meningal dunia pada 15 Mei 1786 (umur 61) di Swedia.
Load disqus comments

0 komentar