Sejarah Lahirnya PSG - Biografi dan Sejarah

Our site moved here Sejarah dan Biografi

Friday, October 20, 2017

Sejarah Lahirnya PSG

  Sejarah Lahirnya PSG     Menjelang akhir tahun 1960-an, sebuah kelompok ambisius pengusaha memutuskan untuk membuat sebuah klub besar di ibukota Perancis. Mereka memilih untuk menggabungkan sisi virtual mereka, Paris FC, dengan Stade Saint-Germain setelah tim dari Saint-Germain-en-Laye, 15 km sebelah barat dari Paris. Merger tersebut disahkan oleh Federasi Sepakbola dan Perancis baju baru, Paris Saint Germain Football Club, muncul menjadi ada pada tahun 1970. PSG membuat dampak langsung baik di dalam dan luar lapangan, membangun fanbase besar dan memenangkan promosi di musim pertama. Namun perpecahan klub pada tahun 1972, Paris FC tersisa di atas penerbangan dan PSG diturunkan ke Divisi 3. Dua musim kemudian PSG kembali ke Ligue 1, pindah ke Parc des Princes pada tahun 1974.   Klub lemari piala menyambut perak besar pertama dalam bentuk Coupe de France pada tahun 1981 1982 sebagai PSG mengalahkan Saint-Étienne di final. Empat tahun kemudian pelatih Gérard Houllier memimpin tim untuk keberhasilan liga perdana mereka, Safet Susic menarik string di lini tengah.  Sebuah era yang lebih cerah kemudian sadar ketika penyiar Canal mengambil alih pada tahun 1991. Meskipun hanya satu lagi Ligue 1 mahkota ditambahkan dalam dekade berikutnya, mahkota kemuliaan PSG datang dengan kemenangan di 1996 UEFA Cup Winners 'Cup final. Setahun kemudian, Les Rouge-et-Bleu runner-up ke Barcelona di kompetisi yang sama. Keberhasilan Piala terlepas, awal 2000-an yang sulit untuk PSG, yang main mata dengan degradasi pada kesempatan sebagai kombinasi harapan yang tinggi dan intens tekanan media mengambil tol mereka. Itu tidak sampai klub itu dibeli oleh Qatar Sports Investments pada tahun 2011 yang P


Menjelang akhir tahun 1960-an, sebuah kelompok ambisius pengusaha memutuskan untuk membuat sebuah klub besar di ibukota Perancis. Mereka memilih untuk menggabungkan sisi virtual mereka, Paris FC, dengan Stade Saint-Germain setelah tim dari Saint-Germain-en-Laye, 15 km sebelah barat dari Paris. Merger tersebut disahkan oleh Federasi Sepakbola dan Perancis baju baru, Paris Saint Germain Football Club, muncul menjadi ada pada tahun 1970. PSG membuat dampak langsung baik di dalam dan luar lapangan, membangun fanbase besar dan memenangkan promosi di musim pertama. Namun perpecahan klub pada tahun 1972, Paris FC tersisa di atas penerbangan dan PSG diturunkan ke Divisi 3. Dua musim kemudian PSG kembali ke Ligue 1, pindah ke Parc des Princes pada tahun 1974.


Klub lemari piala menyambut perak besar pertama dalam bentuk Coupe de France pada tahun 1981 1982 sebagai PSG mengalahkan Saint-Étienne di final. Empat tahun kemudian pelatih Gérard Houllier memimpin tim untuk keberhasilan liga perdana mereka, Safet Susic menarik string di lini tengah.

Sebuah era yang lebih cerah kemudian sadar ketika penyiar Canal mengambil alih pada tahun 1991. Meskipun hanya satu lagi Ligue 1 mahkota ditambahkan dalam dekade berikutnya, mahkota kemuliaan PSG datang dengan kemenangan di 1996 UEFA Cup Winners 'Cup final. Setahun kemudian, Les Rouge-et-Bleu runner-up ke Barcelona di kompetisi yang sama. Keberhasilan Piala terlepas, awal 2000-an yang sulit untuk PSG, yang main mata dengan degradasi pada kesempatan sebagai kombinasi harapan yang tinggi dan intens tekanan media mengambil tol mereka. Itu tidak sampai klub itu dibeli oleh Qatar Sports Investments pada tahun 2011 yang PSG akhirnya dipulihkan rasa keseimbangan. Penunjukan Carlo Ancelotti kemudian tahun itu dan sebuah kebingungan besar uang pemain yang dibawa tentang gelar Ligue 1 pada 2012-13.

Selama tahun 1970, Paris Saint-Germain mengadopsi kemeja merah dengan celana pendek putih dan kaus kaki biru untuk memenuhi tiga warna klub: merah dan biru Paris dan putih Saint-Germain-en-Laye. Kemeja merah tetap untuk tiga musim berikutnya. Setibanya sebagai presiden PSG pada tahun 1973, perancang busana Daniel Hechter dikandung kemeja belum pernah terjadi sebelumnya, yang digunakan di seluruh tahun 1970-an dan menjadi simbol yang kuat dari klub ibukota. Yang disebut Hechter kemeja biru dengan band pusat dan vertikal merah dibingkai oleh edgings putih.

Daniel Hechter terinspirasi dirinya dalam desain logo Menara Eiffel untuk membuat kemeja terkenal yang ditayangkan pada musim 1973-74. Hechter juga merancang baju away: itu putih dengan pita biru baik pada jantung dibingkai oleh edgings merah dan putih. The Hechter desain rumah, namun, diturunkan ke kemeja diri pada tahun 1974-75. Kemeja rumah terbalik warna Hechter itu (merah putih-biru-putih-merah). Juga, kemeja biru-abu-abu digunakan sebagai kit ketiga. Setelah hanya satu musim, desain Hechter kembali kemeja rumah sampai 1981. Tahun 1980-an yang ditandai dengan pembentukan kemeja putih rumah dihiasi dengan pita vertikal baik merah dan biru pada jantung dari 1981-1982 musim seterusnya. Baju ini telah sudah dipakai untuk pertandingan tandang sejak tahun 1977 dan mengingat Hechter jauh desain dari 1973-1974 istilah. Ini berdiri sebagai kemeja rumah selama sembilan musim. The Hechter desain rumah, sementara itu, tetap pakaian jauh dari Les Parisiens sampai 1988-1989, ketika itu digantikan dengan kemeja biru, sangat berbeda dari warna PSG, yang merupakan kit ketiga dari musim sebelumnya.

Tahun 1990-an dimulai dengan beberapa fantasi dari pemasok baru Nike. Setelah dua musim dengan kemeja biru jauh, Nike menghidupkan kembali rumah kemeja Hechter sebagai pakaian jauh pada tahun 1990-91. Di rumah, kemeja putih dari sembilan musim terakhir dimodifikasi: band vertikal merah dan biru dibentuk untuk membentuk representasi dari Menara Eiffel. PSG pakaian eceran Nike inovasi lagi pada 1992-1993 dan pakaian tergelincir lebih jauh dari kemeja Hechter: kemeja rumah putih dan kemeja biru pergi.Nike melanjutkan eksperimen dalam 1993-1994: kemeja merah dominan dengan garis-garis biru-ungu home dan biru-ungu dengan garis-garis putih away. Namun, di bawah tekanan dari pendukung, kemeja rumah Hechter kembali pada tahun 1994 dan tinggal sampai 2000. Kemeja away adalah putih dengan pita pusat dan vertikal merah dibingkai oleh edgings biru (putih dan hitam edgings tahun 1997-98). Ini berdiri sampai 1999-2000, ketika menjadi kemeja ketiga dan kemeja pergi abu-abu dengan band pusat dan horisontal yang luas putih. Selama 1996-1997 dan 1997-1998 kampanye, PSG juga mengenakan baju merah sebagai warna ketiga.

Tahun 2000-an ditandai dengan upaya Nike melayang PSG jauh dari kemeja tradisional. Sebaliknya, klub dikalikan kaus kaki. Semua dimulai dengan hilangnya edgings putih pada 2000-01. Kemeja pergi abu-abu tetap. Bertentangan dengan keinginan fans, Nike dan PSG terus bermain dengan jersey home: kali ini hampir hitam dan band merah berkurang dan pindah ke jantung. Kemeja home benar benar abu-abu dan kaus hitam ketiga digunakan hanya sekali dalam kekalahan pergi ke Olympique de Marseille. Dengan kedatangan kampanye baru, kemeja home melihat kembalinya edgings putih. Kemeja away, sementara itu, bermain kartu retro dengan tunik putih yang terkenal tahun 1980-an. Jika kemeja rumah tetap tidak berubah sampai tahun 2005, jersey away pergi dari tidak mewakili PSG (beige dengan lengan merah) model Hechter terbalik dipakai antara tahun 1974 dan 1976. Lima musim eksperimen kemudian, kemeja Hechter kembali pada 2005-06. Terbalik, kemeja pergi itu mengingatkan tim bisbol Amerika: putih dengan pinstripes merah dan biru. Musim berikutnya, band merah berkurang sekali lagi, sedangkan jersey away adalah cokelat dan kemeja bisbol diturunkan ke posisi ketiga. Kedua shirt PSG kembali ke desain pertengahan 1990-an di 2007-08. Musim kemudian, berkat protes dari fans, kemeja Hechter membuat kembali kesekian nya. Jauh jersey kembali ke abu abu tetapi dengan band merah sebagai gantinya. Selama 2009-10, kemeja biru dengan pinstripes merah menjadi kemeja PSG rumah tradisional setidaknya sejak tahun 1993, disertai dengan kemeja putih jauhnya menampilkan dotts biru dan merah.

  Sejarah Lahirnya PSG     Menjelang akhir tahun 1960-an, sebuah kelompok ambisius pengusaha memutuskan untuk membuat sebuah klub besar di ibukota Perancis. Mereka memilih untuk menggabungkan sisi virtual mereka, Paris FC, dengan Stade Saint-Germain setelah tim dari Saint-Germain-en-Laye, 15 km sebelah barat dari Paris. Merger tersebut disahkan oleh Federasi Sepakbola dan Perancis baju baru, Paris Saint Germain Football Club, muncul menjadi ada pada tahun 1970. PSG membuat dampak langsung baik di dalam dan luar lapangan, membangun fanbase besar dan memenangkan promosi di musim pertama. Namun perpecahan klub pada tahun 1972, Paris FC tersisa di atas penerbangan dan PSG diturunkan ke Divisi 3. Dua musim kemudian PSG kembali ke Ligue 1, pindah ke Parc des Princes pada tahun 1974.   Klub lemari piala menyambut perak besar pertama dalam bentuk Coupe de France pada tahun 1981 1982 sebagai PSG mengalahkan Saint-Étienne di final. Empat tahun kemudian pelatih Gérard Houllier memimpin tim untuk keberhasilan liga perdana mereka, Safet Susic menarik string di lini tengah.  Sebuah era yang lebih cerah kemudian sadar ketika penyiar Canal mengambil alih pada tahun 1991. Meskipun hanya satu lagi Ligue 1 mahkota ditambahkan dalam dekade berikutnya, mahkota kemuliaan PSG datang dengan kemenangan di 1996 UEFA Cup Winners 'Cup final. Setahun kemudian, Les Rouge-et-Bleu runner-up ke Barcelona di kompetisi yang sama. Keberhasilan Piala terlepas, awal 2000-an yang sulit untuk PSG, yang main mata dengan degradasi pada kesempatan sebagai kombinasi harapan yang tinggi dan intens tekanan media mengambil tol mereka. Itu tidak sampai klub itu dibeli oleh Qatar Sports Investments pada tahun 2011 yang P

Dekade ini dimulai dengan anggukan ke masa lalu. PSG sedang merayakan ulang tahun ke-40 pada musim panas 2010 dan disajikan kemeja merah mengingatkan dengan yang dipakai pada musim 1970-71. Pertandingan tandang yang dimainkan dengan desain Hecther. Yang terakhir mengambil tempat yang selayaknya sebagai kemeja rumah di 2011-12, sedangkan jersey away putih dengan pita merah horisontal di dada.


Puncak


Puncak pertama Paris Saint-Germain (atau Paris FC logo), muncul pada tahun 1970 dan digunakan selama dua musim berikut. Ini terdiri dari bola dan kapal, dua simbol kuat dari Paris . Memulai kembali di Divisi 3setelah berpisah dari Paris FC, PSG menciptakan puncak historisnya, yang dikenal sebagai Menara Eiffel logo, pada tahun 1972. Ini terdiri dari siluet merah Menara Eiffel dengan buaian Perancis Raja Louis XIV danfleur de lys putih antara kakinya pada latar belakang biru dengan pinggiran putih. merah dari Menara Eiffel dan biru latar belakang adalah dua warna dari Paris, referensi ke La Fayette dan Jean Sylvain Bailly , dua tokoh kunci dari Revolusi Perancis pada tahun 1789. Putih adalah petunjuk untuk lambang dari Saint-Germain-en-Laye dan juga warna royalti . The cradle dan fleur de lys ingat bahwa Louis XIV lahir di Saint Germain-en-Laye pada tahun 1638. Warna PSG adalah jejak persatuan antara Paris dan Saint-Germain-en-Laye.

Menurut mantan pelatih PSG Robert Vicot , perancang busana Daniel Hechter memperkenalkan Menara Eiffel di puncak sebelum Mr Vallot tertentu memiliki ide cerdik menempatkan tempat kelahiran Louis XIV di bawah menara. Mantan pemegang saham utama PSG Canal + adalah pertama untuk mencoba untuk menggantikan puncak historis pada tahun 1994. Model baru memiliki singkatan 'PSG' dan di bawahnya 'Paris Saint-Germain.Hal ini menyebabkan 'kemarahan dan puncak sejarah kembali pada tahun 1995. Pendukung Puncak sejarah menerima makeover pada tahun 2013 di bawah presiden PSG Nasser Al-Khelaifi 's persetujuan dengan direnovasi dan desain modern. pemegang saham PSG Qatar Investment Authority ingin mengambil keuntungan penuh dari daya tarik global kota dan puncak baru jelas dibawa ke depan nama 'PARIS' yang ditulis dalam huruf tebal besar. Di atas semua itu, cradle yang menandai kelahiran Louis XIV dibuang dan di tempat fleur-de lys duduk hanya di bawah Menara Eiffel. Selain itu, tahun 1970 pendiri berjalan dengan 'Saint Germain' mengambil tempat di bagian bawah.


Prestasi


Ligue 1 (Liga Perancis) : 2 kali juara

1985-86 , 1993-94

Coupe de France (Piala Perancis) : 8 kali juara

1981-82 , 1982-83 , 1992-93 , 1994-95 , 1997-98 , 2003-04 , 2005-06 , 2009-10

Coupe de la Ligue (Piala Liga Perancis) : 3 kali juara

1994-95 , 1997-98 , 2007-08

Trophée des Champions (Piala Super Perancis) : 2 kali juara

1995 , 1998

UEFA Cup Winners' Cup (Piala Winners Eropa) : 1 kali juara

1995-96

UEFA Intertoto Cup : 1 kali juara

2001
Load disqus comments

0 komentar